DOA PERPISAHAN..


Saya menulis di dalam keadaan emosi yang pelbagai.Surat penempatan semula ke sekolah baru di suatu daerah yang tidak jauh dari kediaman beberapa kali di tatap.Itu kepastian.Bukannya Cobaan lagi.

Esok hari terakhir bertemu anak-anak didik di SK Sawah Sempadan yang dihuni sejak 2007.Raut anak kecil sedikit hiba apabila menerima berita akan berpisah dengan gurunya.Memang begitu resam hidup.Akan lebih terasa di saat akhir-akhir pemergian.Satu demi satu nostalgia bersama anak didik menerjah kotak minda.Ada suka, ada duka, ada tawa, ada segalanya.Rupanya saat mengisi borang pertukaran tidak sama rasanya dengan saat menghadapi saat-saat perpisahan dengan anak murid dan rakan-rakan setugas.Peringatan untuk masa hadapan.

Header Blog Akademipenulisbebas ini berlatar belakang kan kawasan sawah padi pada jam 7.15 pagi di Sawah Sempadan.Ia sengaja di letakkan.Ia sebagai penghargaan kepada bumi Sawah Sempadan yang banyak menginspirasikan minda ini untuk menulis dan berkarya.Lokasi itu berhampiran dengan tempat saya bertugas sehingga akhir November 2009 ini sebelum melapor diri ke SK Telok Menegon 1 Disember 2009 . Ada satu cerpen saya yang tersiar di Majalah e-Siswa pada 2007 rasanya yang saya inspirasikan dek kepayahan dan keazaman anak Sawah Sempadan.Wataknya hidup kerana berlatar belakangkan kehidupan yang jelas di depan mata saya.Cerpen itu saya siapkan pada jam 1.59 pagi dengan linangan air mata yang tidak dapat di tahan.Terima Kasih Cikgu tajuknya.

Jarang saya bercerita tentang kisah peribadi di blog ini memandangkan kewujudan asalnya bermatlamatkan travelog dakwah kreatif.Tetapi liku ini memberikan saya seribu satu emosi yang bercampur gaul.Bumi indah ini akan saya tinggalkan buat sementara waktu.Akan saya ziarahi bila-bila masa dek kerinduan yang pasti hadir.Ini bumi pelbagai kisah dan cerita.Perjalanan dari kediaman ke bumi ini sejak tahun 2007 memberikan saya pelbagai idea untuk menulis.Itu pengalaman hidup.Coretannya boleh agaknya menjadi 100 helai mukasurat buku travelog kehidupan jika mahu di bukukan.

Tapi ini kehidupan.Ada misi yang perlu di teruskan.Patah tumbuh hilang berganti.Yang pastinya, Allah sediakan hikmah di sebalik perpisahan ini.Menanti di sana madu’ yang ternanti-nanti tunjuk ajar dan panduan.

Moga-moga hijrah ini memberikan sesuatu medan baru untuk berdakwah.Medan baru bermakna suasana baru.Suasana baru bermakna keadaan baru pasti hadir dengan sasaran berbeza.

Ya Allah, Bagimu segala perancangan buatku.BagiMu segala jawapan bagi segala persoalan.Padamu ‘Hikmah’ di sebalik segalanya.Padamu aku berserah.Amin .Wahai Tuhan sekalian Alam.

Ruzain Syukur Mansor
10.45 p.m.

6 Responses to DOA PERPISAHAN..

  1. Zuraini Jalil says:

    Salam…..Buat sahabat. Semoga sukses di sekolah baru. Setiap permulaan pasti ada akhirnya, begitu juga dengan pertemuan ada perpisahannya. Walau dimana sekali kita berada yang pasti kita bekerja kerana Allah nescaya mendapat ganjarannya…..

  2. ruzainsyukur says:

    Waalikumussalam..terima kasih kerana sudi bertamu.terima kasih atas segalanya.moga terus maju jaya dalam apa juga bidang yang diceburi

  3. SUARAJAGAT says:

    lagu ini sering menjadi nyanyian di hati saya (maklumlah, suara sumbang) kerna ia mengingatkan saya pada teman2 seperjuangan dahulu…

    kan ku utuskan salam ingatanku
    dalam doa kudusku sepanjang waktu
    ya ALLAH bantulah hamba MU

    mencari hidayah drpd MU
    dlm mendidikkan kesabaranku,
    ya ALLAH tabahkan hati hamba MU
    di atas perpisahan ini..

    Senyuman yang tersirat dibibirmu
    menjadi ingatan setiap waktu
    tanda kemesraan bersimpul padu
    kenangku di dalam doamu

    semoga..TUHAN berkatimu..

  4. ruzainsyukur says:

    shukran sheikh.moga ingatan itu menguatkan semangat untuk hadapi perpisahan

  5. Norhani says:

    assalamualaikum…

    Salam perkenalan..terasa kecik je bumi Allah ni.rupa2 nya saudara ni rakan mengajar di sekolah bonda saya.FYI my mom is Ustazah Mar’umi.I just found out recently yg sudara ni bekas graduan UIA dan pengasas SENDI as-syarif(tu pun saya tau dari blog md.martinelli)kalo sya tau dulu, maybe saya akan menuntut dgn saudara. Alhamdulillah diwaktu belajar dulu sempat la join program SENDI ni. Apapun.. saya akan sentiasa menjengah blog saudara untuk santapan rohani. Teruskan menulis..good luck di sekolah batu

    p/s: seronok kan kat sawah sempadan ni ^_^

    • ruzainsyukur says:

      waalaikumusssalam..
      Terima kasih kerana sudi bertamu..

      Kehidupan sewaktu bergelar mahasiswa UIAM memang cukup menyeronokkan.Sementelah lagi sibuk dengan aktivisme bersama masyarakat.Dapat mengutip mutiara ilmu bersama Censerve kendalian Puan Martinelli Hashim.Pengalaman bersama masyarakat sewaktu di UIAM banyak membantu kehidupan saya ketika di Sawah Sempadan.

      Berada di sawah Sempadan adalah ibarat pentas untuk saya bersama masyarakat.Ketenangannya, keramahan masyarakat, dunia pesawah yang cukup unik adalah kenangan terindah yang kini saya amat rindui.3 tahun menyemai budi buat anak-anak Sawah Sempadan begitu menyeronokkan.Apakan daya 2010 saya ke tempat baru di Klang.Meninggalkan kenangan yang cukup indah.

      Ustazah Marumi merupakan guru yang berpengalaman dan cukup berdedikasi.Beliau banyak memberikan tunjuk ajar kepada saya selama di bumi sawah sempadan.

      Terima kasih sekali lagi kerana sudi bertamu.Moga terus menyubur semangat bersama masyarakat.dan selamat maju jaya.

      Ruzain Syukur Mansor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 32 other followers

%d bloggers like this: