SENI MENULIS ARTIKEL MAJALAH

Assalamualaikum
Salam penulisan buat semua.

Baru sebentar tadi saya menghantar 2 siri artikel kepada editor sebuah syarikat penerbitan majalah. Syarikat penerbitan tersebut sememangnya sudah lama dan punya brand yang kuat dalam menghasilkan majalah untuk kanak-kanak. Akhirnya mereka mengambil keputusan untuk meneroka pasaran baru iaitu majalah Remaja bercorak Islami.

Al-hamdulillah Allah menemukan jodoh antara kami. Mereka mencadangkan saya untuk mengendalikan kolum teknik belajar memandangkan saya seorang pendidik. Saya mencuba dan siri pertama tulisan saya akan tersiar pada keluaran April nanti.

Lantas, siri kedua mengenai kasih ibu serta guru sempat saya emailkan tadi untuk keluaran bulan Mei. Mei merupakan bulan tema bagi Hari Guru dan Hari Ibu.

Setelah lama meninggalkan kolum dakwah dan IT Majalah Cahaya JAKIM , saya bertemu dengan peluang yang lain pula. Kali ini lebih rapat dengan jiwa saya sebagai pendidik dan pendakwah. Semuanya ketentuan Allah. Penulisan di blog akhirnya menemukan editor dan saya. Rupanya apa yang ditulis kita di dalam blog akan menjadi bahan pemilihan pihak editor sebelum dijemput mempengerusikan mana-mana kolum. Itulah sebabnya jarang sekali saya memuatkan karya penulis lain di dalam blog saya ini. Ini bagi memastikan karya di blog ini 100% milik sendiri. Cuma adalah 1-2 iklan sama ada mewar-warkan peluang sayembara penulisan kepada teman-teman.

Sekiranya diterima artikel tersebut, peluang mengemudi kolum bijak belajar majalah Muslim Teen itu akan saya santuni.

Menulis di majalah tidaklah sesukar menulis buku. Cuma apa yang penting, kita tahu apakah tema bulanan yang ingin ditulis. Contohnya tema bulan Mei pasti berkaitan dengan Hari Guru dan Hari Ibu. Lantas tulislah mengenainya. Namun, penulisan majalah sangat berbeza dari segi time-frame. Bayangkan artikel untuk keluaran Mei sudah sampai ke tangan editor seawal Februari. Bermakna dunia penulisan majalah bergerak mendahului masa. Ini sangat menarik. Jadi, hubungan antara penulis-editor sangat memerlukan komitmen yang sangat rapat.

Penulisan artikel majalah juga terikat dengan format dan konsep majalah tersebut. Ia tidak boleh keluar daripada konsep yang ditentukan oleh editor. Pada saya ia memudahkan proses penulisan kerana tidak perlu bersusah payah memikirkan apakah konsep penulisan yang ingin diutarakan. Cuma cabarannya adakah apa yang ditulis benar-bener menepati konsep yang diingini oleh editor. Itulah sebabnya perlunya hubungan yang baik dengan editor.

Buku VS Majalah. Saya memilih kedua-duanya. Saya memulakan dunia penulisan dengan artikel yang tersiar di majalah. Ia sudah sebati dan sudah maklum strateginya. Menulis di majalah memerlukan daya sensitiviti yang sangat tinggi memandangkan penulisannya yang harus berdasarkan isu dan tema terkini.

Apa yang penting, mulakan dengan sedikit untuk meneroka pasaran yang lebih besar. Sesudah beroleh peluang, komitmen yang tinggi perlu diberikan.

Ruzain Syukur Mansor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 29 other followers

%d bloggers like this: