Menanti 12.01 am 22 Jun 09

 

Detik ini jam 10.30 malam.Beberapa detik menuju 22 Jun.Jarang ditunggu detik ini.Sedar-sedar, esoknya berebut sms menjengah telefon bimbit hadiah isteriku.Selamat Hari Jadi!.Oh! dah bertambah setahun lagi rupanya umur ini.Tahun ini 29 tahun.Tahun terakhir di zaman 20-an.Tahun 2010 sudah 30 tahun menjadi penghuni dunia pinjaman ini.

 

Ada sebuah hadis Rasulullah SAW berbunyi:

Rebutlah peluang lima perkara sebelum datang lima perkara yang lain, iaitu masa muda mu sebelum datangnya hari tua, masa sihat mu sebelum datang masa sakit, masa kaya mu sebelum papa, masa lapang mu sebelum datangnya waktu sibuk dan masa hidup mu sebelum datang saat kematian.

*********************************************

”Tolong! Tolong! Laungku” ketika itu terasa nyawa bagaikan mahu tercabut.Hampir lemas ketika ”berkubang” (berendam) di dalam kolam buta di depan rumah atok.Mujur ada Izrul sepupuku memberikan bantuan..Alfatihah buat Allahyarham Izrul Barahim, sepupuku yang telah menemui Ilahi di usia 19 tahun.Hati mana yang tidak tersentuh, insan yang  menjadi hero memberi bantuan kepadaku  kini bersemadi di alam abadi di usia remaja.

Allahyarham Razak dan Nazori, rakan sepermainan di SMA Izzuddin Shah kini juga bersemadi abadi di sisiNYA.Masih teringat-ingat kenangan indah bersama mereka.Usia muda itu telah dijanjikan sebagai pinjaman dari Allah.Redha dan pasrah itu pegangan orang beriman.

Sesungguhnya ajal itu tidak mengenal umur dan detik.Muda atau tua, suka atau tidak, segalanya sudah ditentukan.Dikatakan apabila diletak gambar dan patung di dalam rumah, maka malaikat akan jauh dan tidak masuk kerumah tersebut.Tetapi tidak Malaikat Izrail , Malaikat mencabut nyawa.Segala janji pasti tertunai.Segala yang tersurat pasti dilaksanakan apabila tiba masanya.

29 tahun yang menginsafkan.Teringat kepada kata-kata Ustaz Shopuan Anuar, Penolong Pengarah Dakwah Kanan Jabatan Pelajaran Selangor dahulu.

”Jika saya mati, saya mahu mati sebagai seorang guru dan pendidik yang puas menabur bakti.Begitu juga saudara, matinya saudara nanti meninggalkan legasi dan penulisan yang terus menjadi rujukan dan amal jariah yang berpanjangan” katanya memberikan motivasi kepada jurulatih dan panel penulis buku Guru Jutawan Akhirat yang kini di dalam proses akhir penerbitan

Ya, amal jariah, ilmu bermanfaat dan doa anak soleh itu bekalan setelah nyawa berpisah dengan jasad.Penulisan yang memberi manfaat diharapkan menjadi amal yang berpanjangan sifatnya.Justeru, penulisan sifatnya menyediakan bekalan.Selagi ia bermanfaat dan terus memberi manfaat kepada pembaca.Dalam banyak-banyak penulisan, pasti ada satu dua kalimah yang menyentuh hati,  lantas mencetus perubahan.Lantas, teruslah dan terus menulis.Moga ia menjadi bekalan di alam abadi.

Moga tempoh 29 tahun menumpang bumi Allah ini menjadi medan dakwah dan terbiah buat diri ku.Insan kerdil.Menulis dan terus memberi inspirasi.Bergaul dengan rakan setugas yang jauh lebih berpengalaman di dalam ilmu kehidupan memberikan inspirasi dan mempercepatkan kematangan.

 

Bersambung…

Ruzain Syukur Mansor

11.00 p.m.

Countdown to 22 June 2009

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: