Lambat dan cepatnya penulis melaporkan berita..

Assalamualaikum..

Saudara-saudari  sidang penulis;

Jangan jadi macam saya, melaporkan peristiwa yang telah berlaku tiga hari yang lalu.Hari Sabtu lalu saya berkesempatan untuk mengikuti Bengkel Menghasilkan Karya yang Sedap Dibaca..evergreen gitu..bimbingan sifu PTS Puan Ainon.

Lambat kali ini..menjadi golongan mutaakhirin pula.Hasilnya, hanya mendengar daripada luar pintu bilik kuliah, kerana ternyata bengkel tersebut padat dengan pendengar dan penulis setia dan tegar dengan Puan Ainon.Walaupun diadakan dalam Bulan Ramadhan.

Saudara SahrulAzmi , penulis buku Syoknya Ramadhan lebih khusyu’ di barisan hadapan.Hebatnya syeikh kita itu, menulis katanya tanpa pernah mengikuti sebarang bengkel.Semuanya ‘mazhab’ penulisan tersendiri.Memang berbakat orangnya.Tujuh buah buku sudah dihasilkan.

Puan Ainon dalam bengkelnya menerapkan beberapa tips menghasilkan karya evergreen yang sentiasa dibaca beberapa keturunan.Bakal pula di tatap datuk dan cucu.Ada kebenarannya.Buku untuk di tatap dan di baca.Bagi penerbit pastinya sudah bermodalkan beribu-ribu ringgit dilaburkan untuk mencetak dan promosi.Masakan buku tersebut hanya duduk di stor setahun dua dan hilang dari pasaran setelah habis tempoh panasnya.

Saya belajar pelbagai perkara.Karya evergreen yang ingin dihasilkan harus ada nilai komersil  nilai murni  yang berjalan serentak.Perkara indah dan jangan terlalu dicampuraduk dengan kematian, perpisahan dan peperangan.Timbulkan keseronokan dan sedikit unsur ‘suspen’ di dalam hati pembaca.Itupun setelah mengambil kira unsur kepelbagaian watak yang di disulami peristiwa yang berlaku di banyak tempat dan lokasi yang indah.Barulah menarik kata Puan Ainon lagi.

Manakala gaya bahasa santai dan tidak membosankan pasti menarik pembaca untuk meneruskan pembacaan.Walaupun menggunakan Bahasa Melayu Tinggi dalam penulisan dialog.Fungsi sastera katanya lagi bukan untuk terus meraikan perkara buruk.Betul dan saya bersetuju.Siapa lagi yang diharapkan untuk terus mempertahankan dan memperjuangkan sastera kalau tidak penulis sendiri.Fikir-fikirkan.

Mengikuti bengkel penulisan sebenarnya sesuatu yang menyeronokkan.Sesi pasca bengkel lebih menyeronokkan.Bertemu rakan-rakan penulis seperti Tuan Zamri Mohammad yang kini akan mengembangkan sayapnya di Lembah Kelang.Akan lebih aktif menulis.Beliau contoh penulis yang menjadikan bidang penulisan ini sebagai kerjaya yang berjaya.

Penulisan memerlukan semangat dan motivasi tinggi.Itulah sebabnya penulis-penulis yang sudah mahir dengan penulisan pun rajin hadir di majlis sebegitu.Selain daripada mengutip mutiara ilmu malah dapat pula bertemu rakan-rakan penulis yang lain.

Ilmu, pembacaan itu bagaikan sahabat yang paling rapat dengan penulis.Prasyarat yang utama untuk menjadi penulis.

Ruzain Syukur Mansor

www.akademipenulisbebas.wordpress.com

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: