RAMADHAN BULAN TARBIAH..

SIRI ARTIKEL RAMADHAN

RAMADHAN BULAN TARBIAH

OLEH:RUZAIN SYUKUR B MANSOR

(B.A. Hons Pengajian Ilmu Wahyu UIAM,

KPLI j-QAF IPTEKNIK

http://www.akademipenulisbebas.wordpress.com

Bulan ramadhan yang dinanti kini muncul buat Ummat Muhammad SAW yang inginkan seribu keberkatan dan keampunan dariNYA.Allah berfirman di dalam Al-Qur’an berbunyi:

 ”Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa” Surah Al-Baqarah:Ayat 183

Maka jelas kepada kita suatu perintah yang perlu dipatuhi yang pastinya mempunyai seribu satu rahsia khusus untuk Muslim yang beriman iaitu perintah berpuasa.Bulan Ramadhan yang pastinya menjadi medan tarbiah diri merangkap penguat iman dan jatidiri.

Kehadiran bulan ini sepatutnya menjadi suatu medan untuk menguji tahap keimanan dari segenap sudut dan aspek. Sifat mahmudah seperti kesabaran, ketaqwaan, rasa syukur, kesederhanaan dan lain-lain lagi akan terus disuburkan berkat dari amalan ibadah di bulan yang berkat ini.

Cubalah kita renungkan kekuatan iman para sahabat dan pejuang Islam yang berjuang memartabatkan Islam berperang di dalam peperangan Badar yang berlaku di Bulan Ramadhan.Walaupun dengan kekuatan tentera yang minimum tetapi dapat mengalahkan sejumlah bala tentera yang besar jumlahnya.Pastinya kekuatan rohani dan kekentalan iman menjangkaui kekuatan fizikal para syuhada’ tersebut.

Namun kita di zaman ini hanya berperang dengan nafsu lapar dan dahaga serta godaan dunia semata-mata.Tetapi ianya masih memerlukan pengorbanan dan jihad yang tidak kurang hebatnya.Berapa ramai diantara kita yang mengorbankan keimanannya dengan melanggar perintah puasa semata-mata tidak tahan dengan godaan nafsu makan dan minum.Sedangkan di dalam keadaan puasa yang menuntut kita berlapar dan dahaga itu merupakan tarbiah menundukkan nafsu yang sentiasa terdorong kepada keseronokan.Dengan berlapar itulah kita dapat menyedarkan hati-hati ini bahawa kita terlalu mewah dengan segalanya sedangkan kelaparan itulah menjadi mainan masyarakat Muslim di negara bergolak seperti di Iraq, Afghanistan dan sebagainya.

Puasa yang dilakukan dengan penuh keimanan dapat mendidik hati dan nurani dapat menghapuskan sifat mazmumah yang sekian lama bertapak di sanubari kita.Sifat sabar yang amat dituntut dari mengatakan sesuatu yang keji walaupun ditohmah akan menjadikan diri kita ini dihormati lawan dan rakan.Sabar dan tidak bertindak balas walaupun dicerca menjadikan jiwa semakin kental dengan roh keimanan.Manakala sabar di saat berhadapan dengan musibah dapat menyediakan diri kita untuk menjadi mu’min soleh.

Allah berfirman di dalam Al-Qur’an:

”(yaitu) orang-orang yang apabila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, orang-orang yang sabar terhadap apa yang menimpa mereka, orang-orang yang mendirikan sembahyang dan orang-orang yang menafkahkan sebagian dari apa yang telah Kami rezkikan kepada mereka.”

Surah Al-Haj :ayat 35

Ternyata sifat sabar itu mempunyai kaitannya dengan jalan untuk mendapat keberkatan Allah. Diharapkan juga kehadiran Ramadhan ini disamping ibadah puasa yang di lakukan dapat menghapuskan sifat mazmumah yang lain tamak haloba, suka membazir, suka melengah-lengahkan masa, tidak bersyukur , sika mengadu domba serta mengumpat saudara yang lain. Selain itu, tarbiah Ramadhan akan semakin menyuburkan rasa mahabbah dan kecintaan kepada saudara seagama yang lain.

Inilah Bulan yang akan lebih membibitkan rasa sayang dan keperihatinan kepada warga yang hidupnya di dalam kekurangan seperti anak yatim dan golongan miskin.Maka bagi yang senang pastilah melonjakkan rasa ingin turut berkongsi sedikit kebahagiaan dengan yang kurang bernasib baik.

Amalan memberi juadah berbuka , bertukar juadah sesama jiran di samping banyak menghulurkan sedekah kepada yang memerlukan dapat menguatkan roh persaudaraan di samping dapat menyuci dosa lalu .Apatah lagi ibadah zakat fitrah yang diberikan kepada yang berhak akan menimbulkan keinsafan dan dapat membantu insan yang memerlukan.Ini sesuai dengan maksud zakat iaitu membersihkan mereka dari kekikiran dan cinta yang berlebih-lebihan kepada harta benda.

Apatah lagi Allah sudah mengingatkan kita dengan FirmanNYA berbunyi:

”Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

 Surah At-Taubah :Ayat 103

Moga dengan keberkatan di bulan Ramadhan ini akan membuahkan rasa kehambaan yang tinggi dengan niat untuk mengubah tabiat yang kurang baik kepada yang memberi manfaat kepada semua.Moga Ramadhan yang hadirnya penuh berkat ini akan dijadikan medan latihan juga tarbiah diri dalam mengharapkan keampunan Allah.

 

* Ruzain Syukur B Mansor merupakan graduan Pengajian Ilmu Wahyu , UIAM dan terlibat sebagai aktivis dakwah remaja dan belia , kini bertugas sebagai Guru Siswazah Pendidikan Islam di Tanjung Karang Selangor Sebarang perkongsian dan maklumbalas boleh dihantar ke ruzainsyukur_mansor@yahoo.com atau layari blog peribadi di https://akademipenulisbebas.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: