RISIKO MENULIS DI INTERNET BAGI PENULIS BEBAS YANG BERKERJAYA

Assalamualaikum.

Mungkin tajuk entry saya kali ini sedikit menggerunkan.Tiada siapa yang menjangkakan sebarang risiko apabila kita menulis di media baru .Baik menulis di blog sendiri, blog rakan atau meletakkan artikel yang diterbitkan di media cetak  di blog peribadi.Apatah lagi jika kenyataan itu di kongsi di laman sosial seperti facebook.

Lebih-lebih lagi penulis bebas yang masih bertugas dengan sesebuah organisasi.Walaupun kenyataannya bersifat peribadi,  tetapi adakalanya kita tidak dapat lari daripada kebertanggungjawaban kepada organisasi di mana kita bernaung.

Contohnya , andainya anda seorang guru.Anda bebas untuk bersuara dan menulis di atas kapasiti pandangan peribadi.Tetapi anda seharusnya berhati-hati lebih lagi apabila memberikan komen mahupun kritik keras terutamanya mengenai sesuatu dasar pendidikan.Niat anda pastinya di atas kapasiti pandangan peribadi.Tetapi kenyataan tersebut mungkin di petik oleh blogger yang lain dan di ulas dengan konteks  yang berbeza berbanding kenyataan anda yang asal.Ini bukan untuk bersalah sangka dengan dengan blogger yang lain.Masing-masing menunjukkan komitmen yang baik untuk berkarya dan bersuara.

Oleh sebab itu, penglibatan saya sebagai penulis bebas, menulis di majalah dan akhbar telah mendapat kebenaran daripada Pengarah di Jabatan tempat saya bertugas.Ia kebenaran bertulis dengan surat rasmi bagi tujuan penulisan dakwah kreatif di media.Namun, di letakkan sedikit peringatan di hujung surat tersebut , sebarang pandangan merupakan pandangan peribadi dan tidak menggambarkan kenyataan pihak  jabatan.

Ada blogger yang bertanggungjawab dengan meminta izin untuk mengambil artikel di blog kita untuk tujuan diletakkan di blog peribadinya.Dengan cara ini , kita sendiri dapat memastikan apakah tujuan artikel tersebut di kongsi.Tetapi ada blogger yang bersifat ambil artikel dari blog kita, letak di blognya serta menambah tafsiran yang  berlawanan dengan makna asal penulisan tersebut.

Apa yang dirisaukan bagi penulis yang bernaung dengan sesuatu organisasi kerjaya (penulis bebas) , ia mungkin menimbulkan salah faham dengan majikannya.

Oleh sebab itu, saya nasihatkan kepada sidang penulis bebas, blogger, terutamanya yang masih bertugas di mana-mana organisasi untuk sentiasa perihatin terhadap ‘perjalanan’ artikel dan penulisan anda di internet.Selang beberapa minggu, sila taipkan nama anda atau nama blog anda di paparan carian ‘yahoo’ atau ‘google’.Nama anda atau kenyataan anda melalui blog mungkin akan muncul sekiranya kenyataan tersebut di masukkan ke dalam blog rakan-rakan atau blogger yang berminat dengan artikel tersebut.

Pastikan ianya masih di tafsir sama dengan niat anda sewaktu mula-mula menulis artikel tersebut.

Perkara ini berlaku kepada diri saya baru-baru ini.Kenyataan saya di laman blog seorang tokoh penulisan tanah air di salah petik oleh seorang blogger di blog kendaliannya.Nampak gayanya ia sebagai di jadikan modal untuk kepentingan diri dan perjuangannya.Niat asal komen tersebut yang bersifat peribadi telah dijadikan sebagai suatu kenyataan yang disalah tafsir lari daripada tafsiran asal.

Entry kali ini bersifat untuk mengingatkan diri sendiri dan rakan-rakan tentang risiko yang kita sendiri tidak tahu bahananya di kemudian hari.Ada kenyataan seorang pegawai agama baru-baru ini yang bersifat peribadi, tetapi ditafsirkan sebagai pandangan jabatan di tempat dia bertugas.Walaupun jabatan yang menaunginya menafikan ianya adalah kenyataan jabatan dan merupakan pandangan peribadi pegaawai itu semata-mata.

Tetapi itu adalah risiko yang perlu dihadapi oleh seorang penulis bebas yang ‘makan gaji’ dengan sesebuah organisasi.Imej organisasi juga perlu di ambil kira sebelum menulis tentang sesuatu isu.Sentiasa berwaspada dengan penulisan anda.

 

RUZAIN SYUKUR MANSOR

Pandangan di atas merupakan pandangan peribadi penulis seamta-mata.Penulis boleh dihubungi melalui e-mail ruzainsyukur_mansor@yahoo.com

2 Responses to RISIKO MENULIS DI INTERNET BAGI PENULIS BEBAS YANG BERKERJAYA

  1. martinelli says:

    Kak Neli sangat setuju dengan pandangan Ruzain. Teruskan meulis untuk berdakwah

  2. ruzainsyukur says:

    Terima kasih, terus menginspirasikan Kak Nelli

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: