MENGHARGAI WAKTU SIBUK

Assalamualaikum.

Sedar tidak sedar, 2010 sudah menghampiri setengah tahun perjalanannya.Diri saya juga melalui perkara-perkara baru.Selamat melancarkan buku Tip Urus Kelab Remaja Masjid, berkhidmat di sekolah baru serta pelbagai perkara lagi.

Mei menuju ke Jun merupakan antara waktu yang agak sibuk bagi seorang guru.Usai sambutan Hari guru, kini bersedia menghadapi peperiksaan pertengahan tahun.Pasti sibuk cuti nanti dengan menanda skrip jawapan.Data oh data, jangan dilupakan.E-laporan, LAB, dan pelbagai data untuk dikemaskini.Pesan saya kepada diri diri:

“Jangan jadi cikgu jika malas!”

Momentum bagi penulisan artikel di majalah dan akhbar sedikit menurun tahun ini.Beralih arah.Belajar membimbing orang untuk menulis.Al-hamdulillah.Setakat ini berjaya mengadakan tiga bengkel penulisan blog dan buletin.Buletin ringkas dan mudah untuk remaja.Masjid Jumhuriah dan Bukit Jelutong.Sekurang-kurangnya blog Wadah Basyiroh (remaja Bukit Jelutong Shah Alam) sudah mula mengorak langkah memulakan usaha penulisan dakwah untuk remaja. Satu usaha sedikit berdikit-dikit.

Seingat saya Mei atau Jun 2009 juga terlibat dengan bengkel pemurnian buku Guru Jutawan Akhirat Jabatan Pelajaran Selangor.Buku dakwah tersebut kini sudah ditatap oleh rakan-rakan guru seluruh negeri Selangor.

Mei tahun ini pula berpeluang untuk menjadi panel penulis team Jurulatih Dakwah Daerah Klang untuk Projek Penghasilan Modul Ceramah Hari Kebesaran Islam.Ini usaha mengumpulkan para jurulatih dakwah dalam membina modul yang boleh digunapakai dalam ceramah-ceramah di sekolah.Amat bertuah rasanya kerana dapat bersama-sama menganggotai panel penghasilan modul ini.

Apa lagi ya? undangan menjadi ‘artis jemputan’ rakan seperjuangan sewaktu di Sawah Sempadan masih perlu diusahakan.Mencari tajuk dan topik yang sesuai untuk di kongsi bersama rakan-rakan pendidik yang pernah mendewasakan saya 2-3 tahun kebelakangan ini.

Teringat saya kepada pesan Puan Martinelli , pembimbing dakwah saya ketika berada di UIAM dahulu.

“Orang yang paling hebat menguruskan masa adalah orang yang sibuk”

Saya cukup terkesan akan kata-katanya sehingga ke hari ini.Di dalam kesibukan itu ada sesuatu yang hebat akan di hasilkan.Penat dan lelah itu suatu masa nanti kan terasa kemanisannya.Penat dan lelah menghasilkan manuskrip Tip Urus Kelab Remaja Masjid suatu ketika dahulu seolah-olah hilang di saat berada di pentas perasmian buku tersebut.

Ada lagi..Rebutlah lima perkara sebelum datang lima perkara. salah satunya , masa lapang sebelum datang masa sibukmu..

Justeru menghargai waktu sibuk itu suatu perkara yang agak penting untuk difikirkan.Kesibukan bukan untuk kita mengeluh kesah.Kesibukan dan tanggungjawab mendatang adalah suatu amanah yang perlu di bereskan.

Moga-moga kita tergolong di dalam insan yang sentiasa bersyukur di atas nikmat yang Allah berikan.Selagi mampu, tanggungjawab itu harus di bereskan.Biar kita menjadi orang yang sibuk.Bukan penyibuk.Biar kita mengejar masa.Bukan di hambat masa.Biar kita menghargai masa.

Hargai waktu sibuk!

Ruzain Syukur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: