MENULIS SEOLAH BERCAKAP?

May 29, 2010

Malam tadi saya memberikan sedikit tazkirah kepada rakan-rakan pendidik SK Sawah Sempadan.Mereka ber family day di Port Dickson.Semalaman menyediakan teks tazkirah.

“Saya bukan penceramah profesional”, saya memetik kata-kata sahabat Ustaz Sahrul Azmi.Justeru saya menggunakan saat-saat genting untuk menyediakan teks tazkirah. Saya bukan penceramah yang mampu terus beraksi spontan.Saya belum ke tahap itu.Di celah-celah lampu neon, saya berpandukan teks tazkirah yang saya tulis.Al-hamdulillah.Baru belajar-belajar memberi tazkirah.

Justeru, bagaimanakah bahasa teks tazkirah yang saya sempat hasilkan.Adakah bahasanya seolah-olah saya berbicara dengan khalayak?.Selayaknya begitu.Ini saya inspirasikan daripada pembacaan buku-buku Ustaz SahrulAzmi Sidek.Yang terbaru, Berani Berubah Dari Sebutir Jagung.Berbicara dengan khalayak.

Jika begitu, teks khutbah yang di baca khatib, (pendapat saya) terperangkap di antara olahan membaca teks, atau sepatutnya teks yang seolah bercakap dengan pendengar.Fahamkah saudara? pening juga ingin merungkaikannya.

Begini:
“Sedarkah tuan-tuan bahawa masalah sosial hari ini semakin meruncing.Berapa ramaikah dari kalangan anak gadis kita mengandung tanpa diketahui ayahnya?”

“Bagaimana agaknya kita ingin merungkai masalah ini.Beratkan saudara?.Malang sungguh rasanya, jika kita hanya tahu menggeleng kepala tanpa membuat sesuatu.Malah kita hanya sibuk mengata itu dan ini .Hakikatnya, di manakah kita di saat remaja kita di kepung dengan pelbagai cabaran?. Di kedai kopikah kita?, atau di beranda masjidkah kita sambil menghisap rokok berkepul-kepul !”

Saya rasa pasti ramai yang tersedak-sedak jika khutbah jumaat dibaca berbunyi begitu.Khatib seolah berkomunikasi dengan khalayak di hadapannya.Itu gaya bahasa penulisan tetapi seolah bercakap-cakap dengan audien.

Sebaliknya pula, teliti gaya bahasa penulisan di bawah.

“Masalah sosial masakini sudah agak meruncing.Sejumlah XXXXX bayi kes buang bayi di laporkan di negeri XXXX pada tahun 2010.Ia menampakkan pertambahan yang amat membimbangkan.Kita sebagai ahli masyarakat perlu menggandakan usaha bagi membasmi gejala pembuangan bayi ini.”

Gaya mana satu yang lebih berkesan?Gaya pertama bukan! Menulis tetapi seolah berkomunikasi dengan pembaca.Kalau khutbah , konsep teks yang di tulis seolah khatib berbicara dengan sidang hadirin.Barulah berkesan.

Itu antara apa yang dikongsikan bersama ketika majlis Pra Penulisan bahan ceramah Jurulatih Dakwah Klang baru-baru ini.Cabaran menulis masakini adalah untuk menghasilkan bahan yang di baca orang.Ada bahan baru.Fakta baru.Menarik dan bukan perkara biasa.

Ruzain Syukur