MENULIS TENTANG DIRI SENDIRI

“Cuba bagi sedikit tip bagaimana nak menulis?” tanya aseorang sepupu saya baru-baru ini.

Beliau seorang guru yang sangat berpengalaman dalam aktiviti kokurikulum dan IT di peringkat Jabatan Pelajaran.

“Menulis apa yang kita lalui” jawab saya ringkas.

Itu jugalah soalan yang kerap kali diacukan kepada saya daripada kalangan rakan-rakan yang ingin memulakan penulisan.

“Jangan pening-peningkan kepala.Fikirkan tentang kehidupan anda”

Anda mungkin seorang guru.Jadi tulislah tentang cabaran profesion perguruan!.Kerana itulah antara carian yang pengunjung blog saya ini cari.Anda seorang guru disiplin, tulislah bagaimana menjadi seorang guru disiplin yang baik.Atau permasalahan dari segi akta, pekeliling yang menyentuh tentang disiplin.

Anda mungkin seorang mekanik.Tulislah tentang aspek penjagaan enjin yang baik.Pasti di baca orang.

Anda seorang kerani.Tulislah tentang bagaimana mengurus pejabat dengan baik.Tip sebegitu di cari orang.

Tiada saluran? sukar menembusi tembok editor? tiada nama? masih belum yakin?. Itulah suara hati saya ketika mula-mula menceburi dunia penulisan di media lewat 2006.Mulakan dengan menulis blog.Tulis perkara-perkara yang mudah-mudah.Sambil membina rappo yang baik dengan editor majalah dan akhbar.

Tidak semestinya menjadi penulis mesti berada di majalah dan akhbar.Perkenalkan diri anda melalui blog.Menulis memerlukan kesabaran.Membina kredibiliti bukan suatu yang mudah.Menulis memerlukan komitmen.

Acapkali juga saya melihat artikel saya di blog akademipenulisbebas ini dijadikan bahan ‘penguat’ artikel sahabat-sahabat pengunjung.

“Menurut Ruzain Syukur dalam blognya https://akademipenulisbebas.wordpress.com…….” .Acapkali saya temui..

Sekurang-kurangnya kita memberi inspirasi kepada rakan-rakan di luar sana.Tetapi cubalah menjadikan fakta dan pandangan saudara-saudari di dalam blog itu sesuatu yang boleh di ambil kira.Jangan sembrono.Buat sedikit research sebelum menulis.

Mahir menulis bukan perkara sehari dua.Tanyalah sifu-sifu penulisan seperti Puan Ainon PTS.Berguru juga dengan penulis prolifik seprti Saudara Zamri Mohamad.Mohon pencerahan di mana perlu.Seorang sahabat daripada Pulau Pinang mengusahakan pusat tuisyen.Akhirnya tergerak untuk mencuba menceburkan diri di dalam dunia penulisan.Akhirnya berguru dalam bengkel bersama saudara Zamri Mohamad.Dan kini mungkin berkira-kira untuk menulis perihat tuisyen dan sokongan ibu-bapa terhadap pendidikan.

Menulis itu medan motivasi.Jika menulis di kala sedih.Maka tulisannya pasti syahdu.Menulis ketika sudah tamat memeriksa kertas jawapan murid.Isinya pasti menggembirakan.Menulis ketika berjaya.Tulisannya pasti hebat.Pilihlah untuk menulis.Sehebat karya Dr Aidh Al-Qarni yang cukup menginspirasikan saya “La Tahzan”.Perlambangan yang digunakan beliau cukup memberi makna.Berjaya memujuk hati untuk bersabar dengan ujian.Dalam diam saya meminati karyanya.Berusaha pula untuk mengikuti jejaknya.

Justeru, Menulislah, setelah membaca.Menulis tentang diri sendiri.Perkara yang mudah-mudah.Tahniah adikku NorSabariah mansor yang sudah punya blog sendiri.Menulislah dik.Moga-moga bermanfaat.

Ruzain Syukur Mansor
Penulis Buku Tip Urus Kelab Remaja Masjid
Blog Master akademipenulisbebas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: