SENI MEMPERSEMBAHKAN MANUSKRIP

August 17, 2010

Saya sedikit bersalah kerana bercakap tentang dunia di saat berada dalam bulan Ramadhan ini.Di dalam ruang sepatutnya kita memenuhkan blog dengan tazkirah dan peringatan buat diri sendiri dan sahabat-sahabat .

Tetapi apabila memikirkan manuskrip KEMBARA MINDA itu juga suatu bahan dakwah dan tazkirah, saya gagahkan juga untuk menulis tentangnya.

Semalam, saya bertemu dengan editor sebuah syarikat penerbitan buku agama di Shah Alam.Setelah pagi itu saya menetapkan temujanji jam 3, seawal 2.30 sudah tercegat melilau buku-buku terbaru terbitan syarikat itu.

Saya belajar banyak perkara.Antara helaian utama yang dilihat seorang editor adalah profil penulis.Tidak dinafikan.Ia bagi editor menilai kredibiliti seorang penulis.Pengalaman penulis.Pengalaman menulis.Semuanya diambil kira.Saya lulus ujian pertama.Kerana aktif menulis.Secara individu dan untuk Jabatan.Suatu kredit dan bonus kerana terlibat dalam penulisan untuk jabatan pelajaran.

Kandungan?
“kami memerlukan sekurang-kurangnya 200 mukasurat.Mungkin perlu ada pemurnian” katanya ikhlas.

Kesilapan saya adalah tidak menghubungi editor tersebut untuk bertanyakan bilangan mukasurat minimum untuk satu-satu manuskrip.Amat penting.Kerana dasar penerbitan sesebuah syarikat buku itu berbeza.

Saya menerima dengan hati yang terbuka dan pengajaran untuk diri sendiri.Itulah sebabnya sesetengah syarikat penerbitan hanya membenarkan penulis mula menulis buku yang dicadangkan setelah kertas cadangan buku diluluskan.Maksudnya “clear” semua aspek teknikal.Bilangan muka surat, gaya penulisan, rujukan dan sebagainya.

Apapun ada dua minggu untuk menanti maklum balas daripada editor.Ada hasil perbincangan yang tidak dapat diceritakan di sini kerana biarlah ia menjadi rahsia buat seketika.

Proses menyerahkan manuskrip kali pertama kepada editor merupakan saat bermulanya sebuah kisah seorang penulis.Silap untuk mengatakan dan mengucapkan tahniah kepada seorang penulis yang hanya pertama kali menyerahkan manuskrip kepada editor.Masih banyak lagi ranjau dan cubaan yang perlu dilalui.Moga-moga dipermudahkan.

Ruzain Syukur Mansor

Advertisement

RAMADHAN DAN MASA…

August 17, 2010

“Kalau mahu tahu harga masa, bertanyalah kepada pesalah yang menunggu masa untuk dijatuhkan hukuman gantung” itu sempat saya titipkan ketika memberi tazkirah kepada anak didik pagi tadi.

Kita yang sentiasa berlapang-lapang ini pasti tidak sangat berkisah dengan masa.Tetapi bagi mereka yang menghitung hari untuk ke tali gantung, setiap masa pasti begitu berharga.Setiap detik umpama butiran emas yang tidak mampu disentuh.Kerana masanya itu hanya nanti hanya tinggalan kenangan.

“Kalau nak tahu betapa pentingnya erti satu saat, tanyalah kepada pemenang pingat perak acara larian 100M, yang kalah kepada si johan dengan hanya selaan satu saat” tambah saya lagi.

Di dalam bulan Ramadhan ini, Allah hubung kaitkan masa dengan ibadah.Tidak percaya?.Sakah puasa kita jika bersahur pada jam 6.30 pagi?.Atau sahkah puasa jika kita berbuka pada jam 6.30 petang (sebelum masuknya waktu maghrib?).Walau seminit pun kita berbuka sebelum masuknya waktu Maghrib, maka batallah seluruh puasa kita itu.Mengapa?.Mudah sahaja jawapannya,Kerana kita tidak mengikut syarat dan rukun puasa yang ditetapkan.Apa ya?.Iaitu menahan diri daripada makan dan minum serta perkara-perkara yang membatalkan puasa daripada terbit fajar sehingga terbenam matahari.

Begitulah Alllah mengajar kita peri pentingnya masa dan ada hubungkaitnya dengan ibadah puasa kita.

Persoalannya?.Mampukah kita menjaga masa sepertimana kita menjaganya kita di Bulan Ramadhan.Mengapa kita boleh menunggu sehingga terbenamnya matahari barulah berbuka?.Berdisiplinnya kita kerana mahu menjaga puasa kita itu.Berdisiplinnya kita dengan masa.

Lantas, didiplin tentang pengurusan masa itu harus kita teruskan selepas Ramadhan nanti.Cabaran kita adalah untuk menghadapi pasca Ramadhan.Mengurus masa yang sentiasa mencemburui kita.

Kepada anak didik saya yang akan menduduki peperiksaan UPSR berbangga kerana masih mempunyai 35 hari berbaki.Tetapi mereka terlopong tidak terkata apabila saya sama-sama kirakan berapa harikah lagi masa berkualiti yang mereka ada.Setelah tolak waktu tidur makan, menonton tv dan sebaginya.Mereka hanya ada kira-kira 11 hari lagi sahaja.

“Betulkah ustaz” tanya mereka.
“kamu yang kira bersama ustaz tadi bukan!.Setelah tolak semua waktu leka dan berehat-rehat diulit mimpi.

Jadi, jangan kita leka.Biar kita mengejar masa.Jangan dikejar masa dek kelalaian sendiri.

Ruzain Syukur Mansor