SENI MEMPERSEMBAHKAN MANUSKRIP

Saya sedikit bersalah kerana bercakap tentang dunia di saat berada dalam bulan Ramadhan ini.Di dalam ruang sepatutnya kita memenuhkan blog dengan tazkirah dan peringatan buat diri sendiri dan sahabat-sahabat .

Tetapi apabila memikirkan manuskrip KEMBARA MINDA itu juga suatu bahan dakwah dan tazkirah, saya gagahkan juga untuk menulis tentangnya.

Semalam, saya bertemu dengan editor sebuah syarikat penerbitan buku agama di Shah Alam.Setelah pagi itu saya menetapkan temujanji jam 3, seawal 2.30 sudah tercegat melilau buku-buku terbaru terbitan syarikat itu.

Saya belajar banyak perkara.Antara helaian utama yang dilihat seorang editor adalah profil penulis.Tidak dinafikan.Ia bagi editor menilai kredibiliti seorang penulis.Pengalaman penulis.Pengalaman menulis.Semuanya diambil kira.Saya lulus ujian pertama.Kerana aktif menulis.Secara individu dan untuk Jabatan.Suatu kredit dan bonus kerana terlibat dalam penulisan untuk jabatan pelajaran.

Kandungan?
“kami memerlukan sekurang-kurangnya 200 mukasurat.Mungkin perlu ada pemurnian” katanya ikhlas.

Kesilapan saya adalah tidak menghubungi editor tersebut untuk bertanyakan bilangan mukasurat minimum untuk satu-satu manuskrip.Amat penting.Kerana dasar penerbitan sesebuah syarikat buku itu berbeza.

Saya menerima dengan hati yang terbuka dan pengajaran untuk diri sendiri.Itulah sebabnya sesetengah syarikat penerbitan hanya membenarkan penulis mula menulis buku yang dicadangkan setelah kertas cadangan buku diluluskan.Maksudnya “clear” semua aspek teknikal.Bilangan muka surat, gaya penulisan, rujukan dan sebagainya.

Apapun ada dua minggu untuk menanti maklum balas daripada editor.Ada hasil perbincangan yang tidak dapat diceritakan di sini kerana biarlah ia menjadi rahsia buat seketika.

Proses menyerahkan manuskrip kali pertama kepada editor merupakan saat bermulanya sebuah kisah seorang penulis.Silap untuk mengatakan dan mengucapkan tahniah kepada seorang penulis yang hanya pertama kali menyerahkan manuskrip kepada editor.Masih banyak lagi ranjau dan cubaan yang perlu dilalui.Moga-moga dipermudahkan.

Ruzain Syukur Mansor

2 Responses to SENI MEMPERSEMBAHKAN MANUSKRIP

  1. zarina dzul says:

    semoga berjaya… tunggu novel islamik anda!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: