TIP MEMPERSEMBAHKAN MANUSKRIP SECARA PROFESSIONAL

Semalam saya berkesempatan untuk menghantar manuskrip buku motivasi remaja menemui pihak penerbit yang tersohor di Batu Caves (biarlah saya rahsiakan dahulu buat sementara waktu nama penerbitnya…)

Ada tip berguna yang saya praktikkan semasa bertemu dengan editor, mungkin boleh menjadi panduan buat teman-teman

SEBELUM
1.Sediakan 1 set profil penulis
2.Jangan lupa sediakan juga 1 set kertas cadangan buku
3. 1 set manuskrip buku (jika sudah sedia untuk diserahkan kepada editor)
4. Burnkan cd yang mengandungi semua butiran dia atas
5. Setkan temu janji dengan editor berkenaan sehari sebelum pertemuan (seelok-eloknya)

SEMASA PERTEMUAN
1.Berpakaian dengan kemas

2.Hulurkan kad nama dan perkenalkan diri (serahkan profil diri)

3.Ceritakan sedikit tentang pengalaman penulisan untuk meyakinkan editor

MULAKAN PEMBENTANGAN
1. Ceritakan konsep manuskrip buku secara jelas A-Z

2.Benarkan editor bertanya.

3.Jelaskan lagi konsep buku sehingga editor benar-benar memahami susunan bab serta mengapa ia ditulis sedemikian rupa

4.Cadangkan sebarang buku sebagai panduan atau contoh konsep bagaimana buku anda itu akan direkabentuk

5.Cadangkan siapakah sasaran sebenar buku anda itu. Siapakah agaknya golongan yang akan membaca buku anda itu nanti?

6.Cadangkan juga bagaimana buku itu akan dipasarkan. Alangkah bagusnya jika penulis juga memainkan peranan untuk memasarkan buku tersebut. Contohnya bertuahnya jika anda seorang penceramah yang juga akan membawa buku sepanjang program tersebut. Mungkin ada yang berminat untuk membeli selepas program

7.Berbincanglah dengan editor tentang masa hadapan buku tersebut. Apakah ada siri-siri seterusnya?. Atau apakah ada pelan selanjutnya untuk menghasilkan buku-buku seumpamanya.

MENGAKHIRI PERBICANGAN
1.Mengucapkan terima kasih kepada editor kerana sudi untuk meluangkan masa

2.Mendoakan yang terbaik moga ada ruang untuk menerbitkan buku tersebut.

3.Mengakhiri pembentangan dengan nada yang positif, terbuka dan tidak memaksa editor untuk membuat keputusan. Editor akan membentangkan manuskrip tersebut kepada pihak pengurusan untuk dinilai.

4.Tinggalkan sebarang nombor atau email untuk dihubungi oleh editor.

5.Bersedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan.

Menghadapi penolakan adalah kemungkinan biasa bagi seorang penulis. Malah, ia adalah perkara yang paling membina buat diri penulis. Ini kerana setiap penolakan akan memungkinkan ruang muhasabah diri. Mungkin bahan yang ditulis belum mampu memikat hati editor atas sebab tertentu.

Moga-moga manuskrip buku motivasi remaja yang saya serahkan untuk penilaian penerbit di Batu Cave ini diberikan penilaian sewajarnya. Apa yang menarik hati, layanan profesional seorang editornya. Ini baru benar-benar professional. Maka berhadapan dengan editor professional begini juga harus dengan secara professional. Baru hasilnya nanti pasti hebat.

Ruzain Syukur Mansor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: