PESAN UNTUK DIRI..

Abah ada berpesan baru-baru ini:

“Tinggalkan dunia, sebelum tinggalkan dunia”

Saya merenung dengan pandangan kosong. Terkedu dan faham apa yang tersirat.

“Ambil dunia sekadar yang perlu-perlu sahaja. Tinggalkan yang lain” tambah abah lagi.

Tepat sekali. Ia suatu ingatan abah buat saya. Mungkin ada benarnya. Mengejar dunia menyebabkab 24 jam itu bagaikan tidak cukup untuk dimanfaatkan.

“Jangan fikir apa yang masyarakat sumbangkan, tetap fikrkan apakah sumbanganmu buat masyarakat”.

Apa sumbanganku buat masyarakat? Menulis di majalah buat ingatan minda? Hanya 1 artikel. Egonya. Sibuk untuk diri sendiri. Malasnya. Dimana kecintaanmu kepada masyarakatmu? Dimana perananmu untuk berdamping dengan masyarakat? Ya Allah, kerdil dan bersalahnya aku kepada komunitiku.

Kalau di sekolah, berapa ramai anak didikmu yang berjaya mengenal alif, ba dan ta tanpa gagal? Berapa ramaikah antara muridmu sudah pandai membaca al-Qur’an tanpa silap? Berapa ramai pula yang boleh membaca dan menulis jawi dengan baik? Terduduk dan terus terduduk.

Tuan Iswandi dari Mindef ketika ceramahnya bertajuk AKRAB dalam perkhidmatan Awam di Masjid negeri berkata “sebagai penjawat awam , gaji kita dibayar oleh dana pembayar cukai, jadi sejauh mana kita menjaga tugas dan tanggungjawab kita?”

Bagaimana jika terambil dan tercuri masa kerja contohnya dengan bersembang-sembang dengan teman dan sebagainya?

Saya? Sepanjang 2010 yang susah sekali sebulan penuh di sekolah. Ada sahaja surat panggilan hadir ke Jabatan Pelajaran atau Pejabat Pelajaran daerah samada berkursus dan mengendalikan kursus. Bagaimana ya? Walaupun itu atas tiket tugas rasmi, bagaimana pula dengan anak didik yang ditinggalkan. Subhanallah. Astagfirullah. Maafkan ustaz wahai anak didikku, maafkan saya wahai teman-teman sekerja kerana banyak menyusahkan kalian.

Bila mengetuk kesalahan diri memang idea itu bagaikan tersekat di kotak minda. Gelap. Tidak semudah melihat kesalahan orang. Tetapi, itulah hakikatnya.

Adakalanya kita rasa kita menjalankan tugas dengan baik. Tetapi adakah ia mendapat hasil yang baik. Tujuan catatan refleksi di akhir pengajaran seorang guru adalah untuk menilai keberkesanan pengajarannya? Adakah refleksi ini benar-benar asli, lahir dari dalam lubuk hati yang ikhlas atau berkarat?

Semakin lama, entry ini ditulis, semakin sesak rasanya dada. Ini penulisan sendiri untuk diri saya sendiri. Saban hari diulit dengan kejayaan demi kejayaan. Lancar buku sana, hantar manuskrip ke sana dan kemari. Dijemput orang berceramah. Tetapi adakah sudah selesai segala keperluan diri dan keluarga? Bagaimana ibu dan ayah di kampung? Sempatkah diziarahi? Maafkan saya ibu..terleka kadang-kadang anakmu ini.benar kata abah “tinggalkan dunia sebelum tinggalkan dunia”

Cukuplah hati, cukuplah, jangan bicara lagi. Semakin kau berbicara, semakin terlihat kekhilafanku. terima kasih kerana berbicara. Beriku ruang untuk menebus kesilapan itu. Panjangkan umurku ya Allah untuk kutebus segala dosa itu.

Ruzain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: