DAKWAH DAN PENULISAN BIAR SELARI

“Jangan sibuk buat assignment je kawan, masalah ummah pun kena ambil tahu juga”-Amin

Bulp!, satu ingatan daripada sahabat karib di Teluk Intan , Ustaz Aminuddin Khalit. teman sekuliah yang pernah susah dan senang sekali sewaktu di Kusza dan UIAM dahulu. Ingatan melalui sms nya memang patut diperhalusi setelah lama rasanya tidak ketemu.

Kesibukan kerjaya dan mengejar ilmu nampaknya sedikit mengkesampingkan ukhuwwah yang selama ini dibajai. Kerinduan kepada sahabat sang Dai’e yang akan sentiasa mengingatkan peranan kepada ummah.

Dalam kesibukan menyiapkan tugasan sarjana juga menyebabkan blog akademipenulis ini bersawang tidak diupdate. Ingatan oleh Profesor dan para pensyarah tentang keperluan konsisten di dalam penulisan pasti menjadi azimat yang kukuh terpasak di dalam minda. Bagaimana mahu konsisten menulis disertasi jika blog pun tidak ter update sekian lama?

Setidak-tidaknya penulisan dakwah menjadi teman yang rapat kepada seorang Da’ie. Walau tidak sempat bersemuka dengan madu’ tetapi alam maya melalui blognya terus menjadi wasilah perhubungan. Kesinambungan dakwah itu seharusnya tidak terputus dek kesibukan.

“Lembaga Zakat ada Pegawai Pena, bolehlah pegawai tersebut sepenuh masa menulis dan berdakwah”, getus saya kepada seorang teman.
Itu suatu kelebihan. Tetapi ada juga doktor dan jurutera yang aktif menulis walaupun bidang kerjayanya tidak ada sangkut paut dengan bidang penulisan. Inilah kuasa kehendak dan kekuatan diri. Segalanya terletak di dalam hati. Dakwah jangan terputus di atas sebab kerjaya atau seumpamanya. Sibuk bukan alasan.

Lantas, pengalaman perlu ditulis.
“Ustaz, saya mahu tempah buku Tip Urus Kelab Remaja masjid”
“Ustaz, boleh beri sedikit pengisian untuk aktivis remaja masjid di tempat kami?”

Itu penangan buku Tip Urus Kelab Remaja Masjid. Saya mungkin tidak mengimpikan apakah ganjaran akhirat yang mampu dijana dengan penat lelah mengumpul bahan dan menulis buku manual pelaksanaan program remaja masjid. Tetapi terbukti bidang ini turut punya peminat dan aktivisnya. Al-hamdulillah, moga sumbangan kerdil melalui penulisan tersebut membantu ajk masjid mencetak kader dakwah di alaf baru ini.

Lantas? Megngapa memilih untuk tidak menulis. menulis dan menyumbanglah kepakaran anda buat masyarakat. Biar ia menjadi legasi tinggalan buat anak cucu. Biar ia menjadi salah satu daripada amal jariah dan ilmu yang bermanfaat sepertimana hadis Rasulullah saw:
“Apabila mati seorang anak Adam, terputuslah segala amalannya kecuali 3 perkara: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa anak yang soleh”-hadis

RUZAIN SYUKUR MANSOR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: