PERJALANAN MENUJU PUNCAK

June 7, 2011

Ini percubaan ke 3.
kali pertama, kandas kerana komitmen kepada kerjaya
Kali ke 2, pun tidak kesampaian, tuntutan kerjaya lebih utama.
Kali ke 3 insyaAllah akan dipastikan bergelar Sarjana.

Seronok mendengar terpilihnya sahabat baik Ustaz Aminuddin Khalit mendapat Cuti Belajar Bergaji Penuh untuk Program Sarjana. Mungkin UPSI menjadi persinggahan beliau. Selamat berjuan sahabat.

“Biasanya calon sarjana tiada msalah untu menamatkan bahagian kerjakursus. Namun, ramai yang gugur ketika mula menulis” itu sangat biasa diungkapkan oleh Prof Aziz Md Zin, pensyarah Jabatan dakwah Akademi Pengajian ISlam Universiti Malaya yang sangat saya kagumi.

Suatu pesanan yang harus dilihat sebagai cabaraan dan pendorong. Tamat 1 semester bergelar calon sarjana Usuluddin di Universiti Malaya. Tinggal 1 matapelajaran lagi perlu dihabiskan untuk mula membentangkan kertas cadangan kajian disertasi.

Perjalanan semester pertama yang sangat mendebarkan. Dengan tugasan sebagai Setiausaha PIBG, Pengerusi Badan Kebajikan Guru dan Kakitangan, Guru kelas, segalanya terasa amat berat sekali. Apa yang penting , sangat penting adalah pengurusan masa.

Cabaran mengajar pada sebelah pagi, belajar pada sebelah petang, hanya Allah sahaja yang tahu. Mujur ada teman sekuliah yang sentiasa memberikan semangat. Pak Arifin dan Pak Jamit nun jauh di seberang Laut China Selatan. Tinggalkan keluarga demi ilmu. Ustazah Nurul yang jauh berkelana dari Indonesia. Apatah lagi kekentalan semangat Sheikh Khusairi yang sanggup ‘terbang’ dari UiTm Sarawak ke UM setiap Khamis. subhanallah. Semangat kalian luar biasa hebat. Jadi malu rasanya jika tunduk kepada kemalasan sendiri jika mahu dibandingkan dengan jihad teman-teman sekuliah yang jauh lebih mencabar.

Ada beberapa kemahiran untuk bergelar Sarjana AKA menghabiskan kursus Sarjana:

1. Pengurusan Masa
Pentingkan kerjaya bagi yang bekeerja. Kedua bijak mencuri masa untuk menyelesaikan tugasan

2. Jangan suka bertangguh
Dapat sahaja tugasan, terus fikirkan tajuk, mulakan kajian di Perpustakaan. Cari rujukan bersesuaian dan mula menulis sedikit demi sedikit.

3. Penulisan ilmiah
Bukan santai-santai tetapi ilmiah. Harus ada sumber daripada jurnal, kajian dan buku-buku akademik. Jangan hanya guna idea sendiri.

4. Rapat dengan pensyarah
Sentiasa dapatkan tip penulisan dan pandangan para pensyarah sebelum memulakan sebuah kajian. Pastikan tajuk kajian jelas dengan objektif yang terarah.

5. Mula berfikir tentang tajuk disertasi seawal semester pertama
Ia penting kerana ia mungkin menjadi tajuk tugasan. Kaji ekor, badan, kepala. Apabila sudah lengkap, cantumkan sahaja.

6. Kaedah penulisan
Biasakan diri dengan kaedah penulisan ilmiah. Nota kaki, rujukan dan sebagainya. Ikut format yang ditentukan oleh Universiti. Lain padang lain belalang.

7. Mula merisik-risik penyelia
Cuba ambil tahu kepakaran pensyarah dan mula merisik mereka untuk menjadi penyelia disertasi anda. Biasakan mereka dengan tajuk yang anda ingin kaji. Minta pandangan. Sibuk? Email kan ada, risik-risiklah mereka.

8. Zaman ini zaman di atas talian.
Biasakan diri dengan sistem pembelajaran di atas talian. On line research based. On-line journal. Dan macam-macam lagi. jangan ditertawakan pensyarah hanya kerana terkial-kial mencari bahan di on-line journal.

9. Membaca dan terus mengkaji.
Pertama membaca kedua mengkaji. Kalau tidak berminat harap tinggalkan dunia penyelididkan. Untuk bergelar sarjana, ini antara syarat utama. hasilkan inovasi dan jawab segala kemusykilan. Masalah itu suatu peluang kajian.

Semoga ada lagi teman-teman yang sama menuju ke puncak. Sama-sama kita cuba kembangkan potensi diri.

Ruzain Syukur Mansor
Calon sarjana Usuluddin
Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya


KESERONOKAN MEMBIMBING MENTEE

June 7, 2011

Dengan ini saya melantik diri sendiri sebagai mentor penulisan untuk Penulis Muda. Suatu tugasan sukarela lantikan sendiri setelah melihat kesungguhan mentee saya Muhd Fahmi yang sangat luar biasa semangatnya. Beliau merupakan Guru Pelatih dan masih menuntut ilmu perguruan di sebuah institusi perguruan di Besut. Bakal guru yang sangat suka melatih orang. Sangat kreatif orangnya.

Pernah sebelum ini mencuba untuk menembusi tembok kebal editor sebuah syarikat penerbitan tersohor Malaya dengan buku Permainan Untuk Jurulatih. Mungkin belum rezeki beliau.

Percubaan kali kedua nampak lebih bersemangat dengan tajuk bukunya Thera Si Labah-Labah Ajaib. Kena benar dengan daya imaginasinya sebagai anak muda penuh inspirasi. Teruskan Fahmi. Tidak susah menyusun idea yang sudah lama terlekat di minda. Cuma perlu dicernakan ke atas lembaran kertas.

Diakui pasaran buku kanak-kanak seluas lautan biru. Ini peluang untuk mentee saya ini untuk menerobos pasaran buku kanak-kanak. Sekurang-kurang ada modal bercerita apabila beraksi di medan ceramah.

Membimbing penulis yang sudah berbakat tidak sesusah mana. Berikan semangat dan motivasi secukupnya. Sediakan jalan bertemu dengan editor. Berikan sedikit panduan tentang gaya penulisan. Seterusnya? Komitmen..komitmen yang harus 200%. Segalanya ada pada Fahmi. InsyaAllah saya doakan berjaya.

Jika projek mentor-mentee ini berjaya, akan terus pula nanti menjadikan bidang pembangunan penulis muda sebagai bidang baru. Moga-moga akan dibangunkan jiwa penulis harapan yang kental semangatnya. Ingat.. penolakan bukanlah penutup kepada ruang penulisan.

Hari ini juga saya menerima email motivasi daripada Dr Nor Rezan yang juga Ketua Pustakawan Pepustakaan Universiti Malaya. Ucapan tahniah darinya di atas usaha penulisan dan sumbangan artikel saya untuk Jurnal kendaliannya. Terima kasih Dr. Mungkin akan da peluang lagi untuk terus berkarya untuk jurnal PPM.

Menulis sudah, membimbing pula kini.

Ruzain Syukur Mansor
Pembimbing Penulis Muda