SYUKUR ALHAMDULILLAH

Assalamualaikum

Syukur Alhamdulillah.

Selalu saya sebut ketika berceramah “terima kasih kepada ayah yang menamakan saya Syukur”.

Ada benarnya, nama kita ini sebagai doa. “Syukur” panggil ayah. Itulah doa darinya bertahun-tahun. Ini mengingatkan saya kepada ingatan Allah:

” Jika kamu bersyukur nescaya aku tambah nikmat atasmu, jika kamu kufur, sesungguhnya azabKu amatlah pedih”

“Teman-teman, hari ini keputusan peperiksaan sudah keluar, sila semak di laman web” itu bunyi sms seorang teman sekuliah di Universiti Malaya lewat petang semalam. Dengan tangan terketar-ketar jari mengetuk-ngetuk papan kekunci laptop.

Keputusannya? Alhamdulillah. Sangat berpuas hati. Syukur padamu. Dengan keadaan bekerja sambil belajar , ada banyak kekangan untuk mendapat keputusan sebegitu baik. Namun Allah melorongkan segalanya. Suatu semangat dan motivasi yang Allah kurniakan. Moga ia berterusan untuk semester akan datang.

Teman seperjuangan? Sheikh Ariffin, Jamit, Khusairi dan Wafiq (keduanya sudah bergelar warga kerja CITU UiTM) moga keputusannya juga begitu.

“Pengajian di peringkat sarjana biasa di atas inisiatif calon yang punya semangat dan keinginan untuk memajukan diri” itu kata seorang professor ketika pendaftaran kursus sarjana di Balai Ilmu Januari yang lalu. Memang tepat.

Selalu juga saya sebut di hadapan anak didik untuk memberi motivasi ” Ustaz sudah punya kerja, kereta, isteri..apa perlu lagi saya perlu susah-susah sambung belajar?”

Mereka sendiri yang menjawab ” nak tambah ilmu ustaz”.

Ya. Memberikan semangat dan motivasi kepada mereka bahawa menuntut ilmu ini tidak terhad hanya kepada mereka di usia kanak-kanak sahaja. Selagi ada daya dan kemampuan, tuntutlah ilmu sebanyak mungkin.

Melihat teman-teman yang sangat gigih menuntut ilmu. Sheikh Hamidi di UKM yang juga JU j-QAF sangat menginsafkan. Kesibukan di sekolah, tugasan dengan PPD, JPS dan KPM pasti sangat menyesakkan. Tetapi redhalah dan insyaAllah Allah membantu. Begitu juga dengan Cikgu Azlina juga di UKM dengan anak kecil yang menuntut kasih sayang ibu. Namun semangat dan motivasi serta sokongan suami sentiasa di sisi.

Apapun, perjuangan belum berakhir, biar bersuusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian. Terima kasih ibu dan ayah yang sentiasa memberi sokongan. Isteri tercinta yang sentiasa menjadi pendorong yang setia. Teman-teman di sekolah juga begitu. Moga-moga Allah membalas segala jasa baik kalian.

Ketemu lagi. Bicara Motivasi Buat Diri!

Ruzain Syukur Mansor IGB 100059
Calon Sarjana Usuluddin
Dakawah dan Pembangunan Insan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: