MENANTI LAHIRNYA BAKAL PENULIS..

“Haziq, bawa saja buku tu, nanti hubungi Atuk, katakan Haziq pinjam buku tu” kataku kepada anak saudara yang sangat khusyu’ membaca karya agama milik datuknya.

Haziq, penggemar buku cilik. Umrnya baru 9 tahun. Dibaca sebagai (anak saudara seorang penulis). Minat membacanya sangat terserlah. Karya yang dibacanya selayaknya dibaca oleh orang dewasa. Kisah Yakjuj Makjuj dan kemunculan Imam Mahdi. Menajubkan apabila melihat seorang anak kecil membaca karya yang berat sebegitu. Buku tersebut tidak dilepaskannya. Terus dibaca sambil berjalan ke kenderaan ayahnya. Amirul Haziq bakal pembaca tegar dan tidak mustahil menjadi penulis suatu hari nanti. Itu doa saya.

Minat atau bakat?

Itu biasa ditanya oleh seorang sahabat saya, seorang penulis dan jurulatih penulisan.

Khalayak pasti menjawab ” minat lebih penting”.

Ada benarnya, tetapi hakikat sebenar adalah sebaliknya. Penulis yang sudah sedia ada berbakat lebih terserlah bintangnya. Suiz bakat itu hanya perlu di ‘on’ kan sahaja. Lantas terus mencipta karya.

Teringat saya kepada pesan seorang sasterawan negara apabila ditanya tentang resepi menjadi penulis hebat. Katanya ” Baca..baca..baca..baca..TULIS”.

Sangat jelas, kunci kepada kejayaan seseorang penulis adalah kepada usaha membaca karya untuk mendapat idea. Ketika waktu saya mula boleh membaca, ayah membelikan Majalah Mastika setiap bulan. Majalah Mastika menjadi bahan bacaan yang sangat popular untuk dihadam kami adik beradik. SETIAP BULAN TANPA GAGAL. Terima kasih abah. Abah membuka minat membaca di kalangan kami adik beradik. Saya memulakan langkah muncul sebagai penulis aktif dengan menulis beberapa buah buku. Yang lain sangat aktif membaca. Manakan tidak lihat saja rak buku abah di rumah , penuh dengan kitab dan karya untuk dibaca. Itu contoh yang baik. Al hamdulillah, kami warisi minat membaca abah.

Rupanya, minat membaca abah kini pula diwarisi cucunya Amirul Haziq b Saiful Hisham. Anak kepada abang sulung saya, Saiful Hisham yang kini dalam proses menamatkan pengajian PhD nya. Keluarga beliau juga nampak mewarisi minat membaca Abah. Samada novel, buku sejarah malah Haziq lebih terserlah , anak kecil yang berani membaca karya dewasa. Moga jadi penulis nanti!.

Saya tidak lagi keseorangan. Di dalam diri kita ini ada suiz bakat yang perlu diaktifkan. Tetapi saya sangat percaya 200%, pembaca tegar mampu menjadi seorang penulis. Minat menulis tetapi tidak minat membaca? Itu sangat mustahil…

Ruzain Syukur Mansor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: