BUKU ILMIAH MASIH ADA TEMPATNYA

“Biarlah buku-buku popular dengan konsepnya yang tersendiri. Biarkan juga kami dengan buku-buku ilmiah ini. Ianya masih perlu” itu sempat diluahkan oleh seorang pegawai penerbit buku-buku ilmiah sebuah universiti awam. Saya sempat bersembang panjang dengannya ketika melilau mencari buku di Pesta Buku Akademik di Universiti Malaya.

Tidak dinafikan buku-buku popular terpaksa menulis apa yang diingini khalayak. Begitu juga konsep kaver dan lay-outnya. Harus berubah mengikut selera pembaca bukan mengikut kemahuan penulis semata. Tetapi itu tidak mungkin diaplikasikan kepada penerbitan buku-buku ilmiah. Pasarannya kecil. Jadi harus terus relevan. Ini soal pengembangan ilmu bukan soal duit.

Saya bertemu jawapan mengapa buku-buku ilmiah dijual dengan harga yang tinggi.

“Buku ilmiah dicetak mengikut konsep Print On Demand. Jadi dicetak dengan jumlah yang sedikit. 3000 mungkin. Jadi oleh itu kos cetakannya agak tinggi. Jadi harganya harus tinggi” tambah pegawai tersebut.

Kebanyakan buku-buku akademik yang laku keras adalah buku yang menjadi buku teks dan rujukan kuliah pensyarah dan pelajarnya. Yang lain, terpaksa dijual walaupun pasarannya agak lembab. Itu dikira pengakuan jujur. Golongan penulis buku ilmiah dan penerbitnya dalah golongan yang jujur dan amanah pada ilmu. Syabas diucapkan.

Apapun, pasaran buku ilmiah akan juga menjadi ruang pengembangan ilmu. Jangan hanya disimpan thesis di dalam rak dan almari. Tukar disertasi menjadi buku. Itu antara peluang menambah banyak bilangan buku dan kajian akademik ke pasaran umum.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: