MARI MENUKAR IMPIAN MENJADI KENYATAAN DENGAN MENULIS

Assalamualaikum.

Salam Penulisan.

Kita ini hanya akan seumur hidup membaca tulisan orang jika tiada impian untuk menulis. Kita mungkin juga menjadi pembaca blog orang seumur hidup sekiranya tidak memulakan tulisan di blog.

Saudara, sebanarnya, perbezaan antara orang yang berjaya dengan yang belum succes, adalah kebijaksanaan membina impian dan memenuhinya. Berjaya tanpa impian? Anda mungkin antara 1000 indvidu yang dikira bertuah di dunia. Anda mungkin sama ada anak seorang jutawan minyak yang sedang menanti harta tersebut dipindahkan kepada nama anda.

Selebihnya terletak kepada usaha yang menyempurnakan impian.

Kita mungkin meninggalkan anak cucu denganbeberapa bilion harta. Namun akhirnya akan habis juga. Tetapi meninggalkan legasi ilmu melalui tulisan dan karya harap-harapnya menjadi saham akhirat yang sangat bermanfaat.

Saya memulakan impian untuk mula menulis setelah acapkali melihat nama-nama penulis dengan buku-bukunya yang tersusun rapi di rak buku toko buku saban hari. Saat itu , minda mula mengimpikan “bila pula nama aku kelihatan di celah-celah buku di rak buku ini?”

2011, impian tersebut menjadi kenyataan. Terasa sangat puas apabila melihat buku Tip Urus Kelab Remaja Masjid saya itu terselit di celah-celah ribuan buku di MPH SACC Mall Shah Alam. Ia antara impian yang sudah tercapai.

Impian harus dibina. Impian mennjadi penulis boleh dibina. Malah boleh direalisasikan tanpa perlu punya modal yang tinggi. Cukup dengan laptop dan buku rujukan. Selebihnya kuasa minda dan idea harus diaktifkan.

Tak pandai menulis? Baca sahaja buku kaedah penulisan. Masih buntu? Hadiri sahaja kursus penulisan seperti yang dikendalikan oleh mentor penulisan saya Tuan Zamri Mohammad.

Saya percaya ramai penulis buku tersohor memulakan usaha menjadi penulis dengan mengaktifkan kuasa membina impian. Apa beza angan-angan dan impian? Angan-angan adalah kehendak yang tidak diusahakan. Sedangkan impian adalah kehendak yang diusul dengan strategi yang disusun rapi.

Nah, pilihan di tangan anda. Tepuk dada tanya selera. Jangan hanya membina impian. Jadikan ia realiti. Mana tahu anda juga bakal penulis prolifik nanti.

Ruzain Syukur Mansor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: