Alhamdulillah

Alhamdulillah. Ia lafaz agung setelah diberi peluang berada dalam bulan Ramadhan yang penuh keberkatan ini.

Kedua, berjaya pula keluar daripada kepompong malas.

“Sheikh, blog anta sudah mula bersawang!” Aduh, terima kasih Ustaz Man kerana menjadi pembaca yang setia.

Bukan mudah sebenarnya bergelar pengurus. Jika ketika menjadi peserta bengkel penulisan dahulu saya melihat sifu Tn Hj Shopuan ke sana sini  menguruskan keperluan penulis . Kini saya merasai pengalaman itu. Mengurus tidak semudah menulis. Ada banyak aspek teknikal dan pengurusan yang perlu diambil kira. Alhamdulillah, misi membugar penulis dan penulisan siri 1 selesai dengan bantuan rakan dan teman.

“Apa yang kita tulis mungkin dilihat sebagai butiran pasir, tetapi di mata pembaca ia mungkin sebutir mutiara yang sangat mahal harganya” itu sempat saya titipkan sebagai motivasi kepada teman-teman penulis yang menyertai Bengkel Penulisan Dakwah Zon Tengah baru-baru ini. Ia sebenarnya motivasi untuk diri saya sendiri.

“Menulis dalam keadaan kepenatan akan menghasilkan karya yang kurang umph!” itu pendapat saya sendiri.

‘Hebatnya para penulis kali ini kerana dipaksa menulis bagaikan di dalam oven. Dikejar oleh dead line” itu ikhlas saya katakan kepada para penulis yang sememangnya mampu menulis gaya seorang wartawan. Harapnya saya tidak dibaca sebagai seorang editor yang zalim, mengerah tenaga penulis sesuka hati.

 

Itulah sebabnya travelog Chicago Ustaz Wan Jamaluddin tampil tepat pada masanya. Malah, celoteh Ustaz Shopuan sangat ikhlas. Ditambah pula kejayaan seorang anak kampung yang berjaya mendaki puncak Washington DC. Terima kasih Ustaz Zaki. Apakah ada seorang lagi pegawai BPI yang turut sama tampil dengan travelog di negara negara tersohor dunia? Allah knows better than us..

Benarlah kata-kata pujangga “Hanya orang sibuk sahaja yang menulis”

“Jika kita gagal untuk merancang, maknanya kita merancang untuk gagal”

“Pilihlah untuk menulis”

“Buku adalah batu nisan kita-Ustaz Shopuan”

“Sediakan batu nisan seorang penulis”

 

Jadi, kita adalah sumber motivasi. carilah semangat yang hilang. Terima kasih teman . Tulislah untuk memberi motivasi kepada diri.

 

P/S: mengumpul kekuatan untuk kembali menulis.

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: