Alhamdulillah

July 25, 2012

Alhamdulillah. Ia lafaz agung setelah diberi peluang berada dalam bulan Ramadhan yang penuh keberkatan ini.

Kedua, berjaya pula keluar daripada kepompong malas.

“Sheikh, blog anta sudah mula bersawang!” Aduh, terima kasih Ustaz Man kerana menjadi pembaca yang setia.

Bukan mudah sebenarnya bergelar pengurus. Jika ketika menjadi peserta bengkel penulisan dahulu saya melihat sifu Tn Hj Shopuan ke sana sini  menguruskan keperluan penulis . Kini saya merasai pengalaman itu. Mengurus tidak semudah menulis. Ada banyak aspek teknikal dan pengurusan yang perlu diambil kira. Alhamdulillah, misi membugar penulis dan penulisan siri 1 selesai dengan bantuan rakan dan teman.

“Apa yang kita tulis mungkin dilihat sebagai butiran pasir, tetapi di mata pembaca ia mungkin sebutir mutiara yang sangat mahal harganya” itu sempat saya titipkan sebagai motivasi kepada teman-teman penulis yang menyertai Bengkel Penulisan Dakwah Zon Tengah baru-baru ini. Ia sebenarnya motivasi untuk diri saya sendiri.

“Menulis dalam keadaan kepenatan akan menghasilkan karya yang kurang umph!” itu pendapat saya sendiri.

‘Hebatnya para penulis kali ini kerana dipaksa menulis bagaikan di dalam oven. Dikejar oleh dead line” itu ikhlas saya katakan kepada para penulis yang sememangnya mampu menulis gaya seorang wartawan. Harapnya saya tidak dibaca sebagai seorang editor yang zalim, mengerah tenaga penulis sesuka hati.

 

Itulah sebabnya travelog Chicago Ustaz Wan Jamaluddin tampil tepat pada masanya. Malah, celoteh Ustaz Shopuan sangat ikhlas. Ditambah pula kejayaan seorang anak kampung yang berjaya mendaki puncak Washington DC. Terima kasih Ustaz Zaki. Apakah ada seorang lagi pegawai BPI yang turut sama tampil dengan travelog di negara negara tersohor dunia? Allah knows better than us..

Benarlah kata-kata pujangga “Hanya orang sibuk sahaja yang menulis”

“Jika kita gagal untuk merancang, maknanya kita merancang untuk gagal”

“Pilihlah untuk menulis”

“Buku adalah batu nisan kita-Ustaz Shopuan”

“Sediakan batu nisan seorang penulis”

 

Jadi, kita adalah sumber motivasi. carilah semangat yang hilang. Terima kasih teman . Tulislah untuk memberi motivasi kepada diri.

 

P/S: mengumpul kekuatan untuk kembali menulis.

 

 

 

 


INI BARU BERGURU NAMANYA

April 8, 2012

Hidup ini perlu berguru. Saya selalu berpesan kepada rakan dan teman “Jika mahu cepat berjaya, cari orang yang sudah berjaya, tiru jalan dan jejaknya ke puncak jaya”.

Itulah yang saya dan teman-teman Pengkarya Guru Majlis Buku Kebangsaan sedang usahakan. Bersama mentor-mentor penulisan yang hebat-hebat kami mengutip mutiara ilmu mengenai penulisan. Secara khususnya, terima kasih Puan Fatimah , mantan editor kanan Bahagian buku Kanak-kanak Dewan Bahasa Pustaka. Perwatakannya lembut dan mudah didekati. Tetapi awas. Katanya ” Editor ini boleh mencincang manuskrip penulis”

Untuk berjaya menjadi penulis hebat, bergurulah dengan editor yang hebat. Kerana editor memahami kehendak pasaran. Ilmu penerbitannya tinggi.Karya ditolak, diubah dan dicincang selumat-lumatnya itu perkara biasa bagi penulis muda. Jangan berputus asa, cuba baiki dan hantar sekali lagi sehingga editor berpuas hati.

Berbicara dengan Pengarah Majlis Buku Kebangsaan tengahari tadi sangat memberikan inspirasi.

Kata beliau ” Perlu ada hubungan dua hala apabila mula menulis iaitu penulis dan pembaca. Pembaca adalah khalayak. Jika buku kanak-kanak, pembaca adalah pelajar di sekolah. jadi, perlu ada kesinambungan dalam melahirkan bakat penulis pelapis”

Malam sebelumnya beliau mengungkapkan kata-kata yang sangat indah “1 langkahan kecil bagi seorang kerdil bersamaan dengan 1 lompatan saujana gergasi”

Bermakna usaha yang kecil sebenarnya tetap memberi sumbangan. 1 buku yang dihasilkan oleh setiap guru yang menyertai Program Pembangunan Pengkarya Guru Majlis Buku Kebangsaan akan tetap menyumbang kepada pertambahan jumlah buku negara. Jumlah buku juga menjadi indikator pencapaian negara maju. Lantas sumbangan menghasilkan buku ini suatu yang sangat besar ertinya.

Ada 3 siri lagi yang perlu ditempuhi. Perjumpaan seterusnya awal Mei dengan pertembungan hebat pastinya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Moga kumpulan 100++ penulis tersebut akan kental semangatnya. Bayangkan ada penulis yang sanggup terbang daripada Sarawak dengan menggunakan DUIT POKET SENDIRI. Saya ulangi DENGAN DUIT POKET SENDIRI. Bukan calang-calang semangat yang ditunjukkan oleh mereka demi menyahut seruan menerbitkan buku untuk negara. Syabas dan moga bertemu di atas pentas pelancaran buku Bologna Itali nanti.

Ruzain Syukur Mansor
Peserta
Program Pengkarya Guru
Majlis Buku Kebangsaan Malaysia