KUASA MOTIVASI FOKUS: AURA FOKUS

April 14, 2012

Image

Segala-galanya perlukan fokus. Hidup caca marba akan menghasilkan satu lagi kegagalan. Mengejar semua benda akan tidak membawa kita ke mana. Lantas belajar untuk fokus dan terus bertindak dengan efektif.

 

Saya punya seorang teman. Beliau seorang penulis prolifik yang terkenal. Sahrulazmi Sidek namanya. Beliau sudah menulis 17 buah buku agama, motivasi dan produk terbarunya motivasi sirah. Beliau ada petua dalam memastikan dirinya terus istiqamah menulis. Beliau akan memastikan sehari beliau menulis sekurang-kurangnya 10 muka surat. Jika tak cukup hari ini 10 mukasurat, esok qadha jadi 20 muka surat. Inilah kuasa konsisten dalam penulisan.

 

Saya memilih untuk FOKUS pada tahun 2012. April menjadi titik permulaan. Bertugas di tempat baru yang penuh dengan cabaran. jauh laebih sibuk berbanding di tempat lama. Atas nama cabaran dan pengalaman, saya amenyahut cabaran tersebut.

 

Alhamdulillah, jika sebelum ini, dalam sebulan hanya sekitar 5-7 entry sahaja berjaya dimuatkan ke dalam blog ini. Tetapi sejak mula fokus April 2012, sehingga 15 April sahaja, sudah ada 8 entry dimuatkan. InsyaAllah ia akan lebih menjelang akhir bulan ini. Moga-moga Allah membantu.

Mengapa ia penting? ia sangat berkait rapat dengan fokus dan mengapa kita menulis. Dengan kuasa tagging dan kategories saya sudah dapat menjangkakan sekurang-kurang 3 buku akan lahir daripada adaptasi entry di dalam blog akademi penulis bebas ini. Antaranya Travelog Penulis Bebas, Catatan Sarjana dan Kuasa Motivasi Fokus. Apabila objektif penulisan dilihat dengan jelas, momentum pena akan terus terserlah.

 

Fokus pada majalah? saya hampir sahaja putus asa untuk menulis di majalah apabila majalah sebuah institusi dakwah yang biasa menerima artikel saya hanya mampu menerbitkan 2 siri keluarannya pada tahun lepas. Tetapi fokus memberikan saya tenaga untuk menerokai pasaran baru. Al-hamdulillah diketemukan dengan editor e-Baca dan Muslim Teen yang memerlukan sumbangan artikel saya sepanjang tahun. Rahsianya? Tahu fokus bulanan majalah tersebut. Kuasanya masih kepada F.O.K.U.S. Menulis di majalah memerlukan kita tahu apakah dia fokus atau tema bulanannnya. Ini memudahkan editor memilih karya tanpa banyak melalukan pengubahsuaian.

 

Cukup dahulu kerana bagi penulis, fokusnya adalah mindanya. Minda yang sihat pasti perlukan rehat secukupnya. Moga ketemu lagi dalam siri motivasi fokus yang lain. Wassalam


MERASAI FOKUS DALAM KEHIDUPAN

April 1, 2012

“Adakalanya kita akan kehilangan banyak perkara apabila kita mula fokus dalam kehidupan” itu antara yang sempat dilafazkan sebaik selesai bacaan Yasin murid tahun 6 sekolah saya tadi.

Selama beberapa tahun merasai betapa seronoknya berada di sekolah sebagai guru, saya memilih untuk berhijrah bermula 1 April 2012. Al-hamdulillah sudah mendaftar diri sebagai Penolong Pengarah Dakwah di Sektor Dakwah dan Kepimpinan , Kementerian Pelajaran Malaysia.

Kita akan lebih menikmati hidup bekerjaya apabila mengetahui potensi dan kekuatan diri. Antara minat dan potensi diri saya adalah:

-Penulisan
-Latihan, pendidikan dan motivasi
-Membaca

Semuanya dilakukan pada satu masa. Sesuatu yang jika difikir-fikrkan sebagai perkara yang tidak masuk akal.

Lantas, beberapa pendangan mentor diambil kira. Hidup ini lebih bermakna jika ada fokus dalam hidup. Tidak akan puas hidup kita ini jika mendambakan diri pada semua perkara. Fokus dan bina impian. Maka, ia pilihan yang tepat.

Menulis dalam keadaan kepenatan menghasilkan idea yang separuh matang. Kesibukan pula ancaman terbesar seorang penulis.

“Makin taksiaplah thesis anta” suatu bingkisan ikhlas daripda seorang sahabat. Jika difikir-fikirkan dengan kesibukan yang bakal dilalui memang ada sedikit kebenarannya. Tapi bergerak harus dengan minda yang positif. InsyaAllah akan siap nanti.

“Anda baru sahaja mula hidup yang baru. Hati-hati melangkah” itu pesan seorang lagi teman. Beliau pernah melalui liku sebagai seorang pegawai di KPM. Itu pesanan yang moga-moga memandu saya. Selebihnya? Allah akan bersama-sama. Bersama hamba yang lemah ini.

Kemanapun hijrahnya, Akademi Penulis Bebas akan terus kukuh bertapak. Tidak akan hilang fokusnya. Menjadi medan pengalaman baru. Moga ia tidak terkesan dengan kesibukan tuannya.

Fokus. Fokus. Fokus.

Ruzain Syukur Mansor