Inovasi nomik dalam dakwah remaja

May 21, 2012

Kalau dianggap mengajak kepada yang baik itu dakwah, mari kita usahakan. JIka perkara yang baik dan tidak menyalahi syariah boleh dijadikan kaedah berdakwah silakan. JIka itu kaaedahnya, tak salah saya mengajak remaja berbuat baik dengan menggunakan komik.

Ia suatu yang tidak dijangka. Dua bulan lepas, editor Majalah Muslim Teen Blue T Communication datang melamar. Walaupun dalam keadaan super sibuk saya usahakan juga pabila melihat hasil kepada dialog yang saya kirimkan kepada editor sangat SUPER!. Menarik!. Dengar-dengarnya Majalah Muslim Teen ini laku keras ketika Pesta Buku tempohari.

Dalam email yang saya hantarkan kepada mentor dakwah saya Ustaz Shopuan Anuar Ahmad, saya katakan kepadanya ini suatu inovasi dalam dakwah. Konsep nomik. Ia kesukaan remaja zaman sekarang. Kenapa tidak kita selitkan unsur dakwah di hujungnya?

Ini persoalan tahu dan mahu. Apabila kita tahu dan mahu pula, maka senanglah jadinya. Masalahnya apabila kita tahu tetapi tidak mahu. Apatah lagi jika kita  tidak tahu dan terus tidak mahu. Tepuk dada tanyalah iman.

Yuk! Dapatkan majalah Muslim Teen di pasaran. Ia majalah remaja santai yang islamik. Moga apa yang sedikit itu mberim impak yang besar.

 

Ruaszin Syukur Mansor


MEREKA LAPAR BUKU…

May 12, 2012

Suatu keadaan yang sukar digambarkan. Sangat sesak. Penuh. Sukar untuk bergerak.

Itulah pemandangan ketika hari-hari terakhir Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2012. Peluang berkampung di PWTC sempena Program Pengkarya Buku digunakan sepenuhnya. Selain sibuk berkarya dapat juga meninjau senario pencinta buku.

Menurut laporan, kehadiran keseluruhan pengunjung Pesta Buku 2012 menjangkau angka 1 juta+++. Nampaknya bagaikan mereka kelaparan buku. Antara faktor yang membantu kebanjiran ini adalah faktor promosi serta pelbagai diskaun buku adakalanya sehingga 70%. Ini ditambah dengan kehadiran public figure pelbagai bidang yang memeriahkan suasana.

Apa yang penting, mereka tidak dipaksa untuk hadir. Bagi ulat buku seperti saya, hadir 3-4 kali ke Pesta Buku dalam tempoh 2 minggu itu perkara lumrah. Ini petanda industri buku masih hidup. Datanglah teknologi apa sekalipun, industri perbukuan masih mantap. Itulah sifat buku. Samada ia menjadi hadiah atau untuk dibaca, buku tetap buku. Pembacanya sangat setia.

Jadi, mitos rakyat Malaysia malas membaca hanya tinggal sejarah. Kita adalah apa yang kita baca. Bangsa membaca , bangsa bertamadun.

Tahniah kepada pengunjung Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2012. tahun hadapan kita ketemu lagi.

 

Ruzain Syukur Mansor


Pesta Buku PWTC 2012 . APA YANG MENARIK?

May 4, 2012

Assalamualaikum.

Pesta buku mengingatkan saya dengan 1001 memori indah. 2010, buku Tip Urus Kelab Remaja Masjid dilancarkan di pentas utama. Saya hanya tersenyum ketika melewati kumpulan penulis yang menggayakan buku masing-masing di majlis pelancaran bukutadi. Suatu perasaan yang sukar digambarkan.

2011, buku Dakwah dan Teknologi Maklumat saya sempat terbit beberapa hari sebelum Pesta Buku berlangsung. Tetapi ia tidak sempat memasuki booth penerbitnya, JAKIM.

2012, saya sempat singgah ke booth JAKIM yang menjual buku Dakwah dan Teknologi Maklumat saya itu.Ia menanti untuk dibeli para pencinta buku. Tambah menarik, ia akan dilancarkan sempena Sambutan Hari Guru 2012 di rumah kediaman Menteri Besar Perak di Ipoh 15-16 Mei ini. Al-hamdulillah.

Mungkin gambar di atas memebrikan semangat baru kepada saya. Moderator cilik tersebut adalah anak murid saya ketika mengajar di SK Telok Menegon. Seronok melihat semangatnya ketiba menemubual Dr Faiz. Moga bakatnya terus gemilang.

Peringkat preview sahaja, sudah penuh 1 beg dengan buku kegemaran. Jom saya kongsikan

Ini buku paling awal yang saya cari, karya Prof Kamil Universiti Tayyiba. Ia menjadi buku pertama yang saya hadam sekembali dari PBAKL 2012. Sangat menginspirasikan. Buku yang lain akan saya kongsikan nanti. Akan dilaporkan secara live dari PBAKL 2012