menulis Idea untuk Bicara.. Meneroka bidang baru?

March 3, 2013

Menulis artikel di majalah sudah, menulis buku pun sudah.

2013, saya mengubah sedikit fokus. Menulis teks-teks ucapan yang akan dibacakan para pembesar pendidikan negara mungkin antara yang pernah menjadi salah satu impian suatu ketika dahulu.

Apabila kita berani membina impian, Allah akan membuka lorongnya apabila sampai masanya.

Benar, ia menjadi kenyataan. Rupanya menulis teks ucapan memerlukan ketajaman minda dan gaya berfikir luar biasa daripada biasa. Seninya berbeza.

Ada banyak perkara yang harus menjadi dasar sebelum menyediakan teks ucapan. Antaranya:

  1. Mengetahui latar belakang dan gaya berfikir tokoh tersebut.
  2. Mengetahui pola dan teks ucapan yang pernah disampaikan oleh tokoh tersebut.
  3. Mengetahui jumlah masa yang diberikan oleh penganjur terhadap panjang sesebuah teks.
  4. Mengetahui objektif majlis di mana teks itu akan disampaikan.
  5. Berunding dengan pegawai khas atau pegawai media tokoh berkenaan apabila draft pertama disiapkan.

Seninya sangat mahal. Di dalam teks yang disampaikan, mengandungi inspirasi dan suara seorang tokoh. Visi seorang pemimpin terangkum pada gaya dan lenggok kata teks yang lunak dibaca. 

Rahsianya? Ada pada senior dan pegawai berpengalaman. Tuntutlah ilmu daripada mereka. Selebihnya? Kebijakan membaca pemikiran dan kepintaran membaca visi seseorang pemimpin. Kuncinya ada pada diri mereka. Ilhamnya Allah yang beri.

Cuba dan terus mencuba. Menggarap ilham menjadi pemanis bicara. menyampaikan visi melalui kata rupanya antara seni yang tidak tertulis di dalam buku-buku teks.

Ruzain Syukur b Mansor

Advertisements