BERTEMU GURU

January 28, 2012

Ini buku ustaz saya, Ustaz Azmi Ahmad terbitan Must Read. Beliau mengajar saya ketika di SMA Izzuddin Shah Ipoh Perak. Saya telah miliki dan siap resensinya sekali dalam blog ini. Setelah lama tidak berjumpa hari ini sangat bertuah sekali. Beliau sempat saya peluk. Malah makan bersama sambil menerima butiran mutiara nasihat darinya.

Beliau saya temui ketika sama-sama berbengkel di Wangsa Melawati tadi. Beliau adalah penulis MustRead terdahulunya.

Orangnya masih sama. Malah beliau masih mengingati nama saya. Malah teman-teman se batch masih melekat di ingatannya. Orang lama hebat kerana ilmunya. Beliau kini merupakan pensyarah di Kolej Islam Darul Ridzuan , Ipoh Perak.

Moga Ustaz Azmi Ahmad terus menulis dan berkarya sesuai dengan kepakarannya di bidang dakwah dan Bahasa Arab.

Ruzain Syukur Mansor


BERGURU DENGAN MENTOR

January 28, 2012

Setelah lama menanti, hari ini saya berjaya berguru dan melantik Tuan Zamri Mohamad sebagai mentor penulisan saya. Mengikuti Kursus Penulisan Buku Agama anjuran Mustread sangat mengujakan. Terima kasih orang kuat Must Read yang menyediakan wadah terbaik untuk mengembangkan sayap. Moga kita ada rezeki berkolaborasi nanti.

Dengan Tuan Zamri ini saya punya banyak sejarah. Facebok, sms, emel, sehinggalah detik berguru dengan beliau. Sangat hebat pengalaman penulis dan jurulatih penulisan muda ini.

Memang hidup kita ini perlukan mentor. Kita memerlukan contoh untuk diikuti. Apa yang docontohi? kejayaan mereka dan gaya mereka menguruskan sesuatu kejayaan. Lantas, belajar menulis ini juga perlu daripada gurunya.

Saya memilih mentor yang tepat. Selain beliau muda dan penuh dengan idea dan misi, tidak lokek pula berkongsi ilmu. Moga dengan adanya mentor ini memudahkan laluan mengurus penulisan. Malah saya pernah juga bergurukan guru penulisan yang jauh lebih garang. Tetapi kesan dari garangnya jurulatih itu menggerakkan minda untuk segera menulis.

Saya berbual dengan teman-teman. Blog akademipenulisbebas ini diwujudkan untuk berkongsi jatuh bangunnya seorang penulis bebas. Di bengkel penulisan seperti ini peluang untuk saya re-charge bateri minda yang sedikit lemah dengan semangat dan motivasi. Al-hamdulillah, tenaganya sangat luar biasa. Biasanya selepas berbengkel, blog akan cepat diisi dengan coretan motivasi dan semangat.

Akan ada lagi catatan bengkel nanti. Izinkan minda ini berehat dahulu sebelum datang idea baru nanti.

Ruzain Syukur Mansor


ARTIKEL PERTAMA 2012..

January 28, 2012

Al-hamdulillah, sebaik sampai daripada menghadiri kursus penulisan kendalian Tuan Zamri Muhammad, saya dihidangkan satu bungkusan daripada JAKIM. Saya pasti ia adalah majalah Cahaya.

Rupanya betul, artikel tulisan saya bertajuk Cintailah Alam Sekitar Kita: Dunia Semakin Nazak disiarkan di Majalah Cahaya JAKIM keluaran 2/2011. Tambah menarik ia adalah isu fokus yang dihighlight oleh editor. Ia artikel yang dihantar pada tahun lepas. Rezekinya ia tersiar tahun ini.

Baru sahaja bersembang-sembang dengan rakan -rakan penulis sewaktu berkursus bersama Tuan Zamri Mohammad beberapa jam sebelum menerima majalah tersebut.

Ia merupakan antara penyuntik semangat saya tahun ini. Sangat signifikan kerana ruang penulisan di JAKIM sudah saya perolehi sejak tahun 2008. Walaupun ia tidak sekerap mana namun saya membina pengalaman dan kredibiliti melaluinya.

“Seperti Tuan Ruzain, yang menulis dengan JAKIM sebelum ini” itu antara yang diucapkan sifu saya Tuan Zamri Mohammad siang tadi ketika berbengkel.

Itu tidak penting, apa yang lebih penting, tahun ini perancangan penulisan saya agak berbentuk serampang dua mata. Sambil menulis buku cuba-cuba juga menghantar artikel ke majalah. Dunia majalah membentuk jatidiri kepenulisan saya. Buku membentuk kesabaran. Kedua-duanya sama penting.

Apapun, ia permulaan yang baik untuk 2012. Moga ada sinarnya nanti

Ruzain Syukur Mansor


PENCARIAN PENA PERMATA ANA MUSLIM .I-PAD MENANTI PEMENANG

January 27, 2012


PELANCARAN BUKU KE 100 DR H.M. TUAH

January 27, 2012

“Tahniah Dr” ucapan ringkasku kepada penulis prolifik, Dr H.M. Tuah

Ia suatu kejayaan yang sangat cemerlang setelah beliau melancarkan buku yang ke 100 nya pada Majlis Perasmian Karnival Karangkraf 2012.

Amat menarik sekali apabila dapat melihat Dr H.M. Tuah membawa sekali ibu dan ayahnya ke booth pameran khas jualan buku-bukunya di Karangkraf . Sangat unik sekali. Detik kejayaan anak dikongsi oleh ayah dan ibu. Saya ingin merasai detik itu. Alangkah indahnya jika buku saya itu nanti dirasmikan sendiri oleh abah dan mak.

“Saya sempat cari buku Kewartawanan Islam: Mencabar dan tercabar tulisan Dr” tambahku lagu.
“Buku itu nadanya keras” balasnya sambil ketawa.

Memang ada benarnya. Buku yang sangat ikhlas penulisannya itu ditulis oleh Dr H.M. Tuah pada awal pembabitannya sebagai wartawan. Bagi saya ia bukan keras tetapi bernada tegas. Soal pembaca tidak mahu menerimanya itu soal ke 10.

Namun, ia detik yang saya kira istimewa juga. Bertemu seorang tokoh penulis dan pakar motivasi yang sangat terkenal menaikkan semangat saya sambil hati mula berkata “bolehkah aku menjadi sepertinya?”.

Moga Dr H.M. Tuah terus kekal memberikan inspirasi. Kejayaan seorang tokoh yang tidak melupakan ayah dan ibunya. Itu rahsia kejayaannya pasti

Ruzain Syukur Mansor


RE-CHARGE

January 27, 2012

Al-Hamdulillah, pulang daripda Karnival Karangkraf petang tadi bagaikan telah mendapat bekalan tenaga secukupnya. Bertemu rakan penulis dan editor memberikan semangat baru untuk memacu idea penulisan.

“Bila mahu hantar manuskrip?”
“Sedang tulis buku apa sekarang cikgu?”

Cukup dengan soalan-soalan maut yang begitu menyentap jiwa. Hasilnya pun sangat positif. Penulis memerlukan rakan. Penulis juga perlukan semangat dan dorongan. Lantas, di kala semangat menulis merudum, cari saja teman-teman sepenulisan dan salinglah memberi semangat antara satu sama lain.

Bertemu seorang teman Ustaz Shahrizal (UDM) yang selama ini hanya berkenalan di alam maya sangat mengujakan. Pensyarah muda keluaran UIAM tersebut meraikan kejayaan buku pertamanya bersama Karangkraf. Sangat mengkagumkan gayanya apabila pada usia semudanya sudah mendapat tempat di jurnal Scorpus. Syabas.

Menurutnya menulis memerlukan mentor. Tunjuk ajar mentor sangat membantu. Penulis muda harus copy sahaja rahsia kejayaan para pentor mereka. Baik ada dari tiada.

Tip hari ini mudah sahaja. Untuk re-charge semangat menulis, ketemu rakan penulis di Pesta Buku atau karnival yang dianjurkan oleh mana-mana penerbit. Berbuallah sepuasnya. Berikan semangat dan motivasi. InsyaAllah semangat anda akan kembali meningkat naik

Ruzain Syukur Mansor


RANCANG PENULISAN ANDA

January 23, 2012

Assalamualaikum
Lama juga blog ini tiada entry terbaru. Penulisnya sedang tunggang langgang bersilat memenuhi tuntutan kerjaya asasi. Al-hamdulillah segalanya beres. Kini dapat pula memulakan perancangan penulisan bagi tahun 2012.

2011 ditinggalkan dengan kejayaan yang biasa-biasa sahaja. 1 buku berjaya diterbitkan. Dakwah dan Teknologi Maklumat terbitan JAKIM. Manakala 1 lagi buku masih terkandas di bilik editor. Entah bila mahu diterbitkan.

2012, saya mengambil keputusan mengubah sedikit fokus penulisan. Ya, 2012 adalah tahun penulisan artikel majalah. Blue T Communication memberikan peluang. Manakala majalah e-Baca Karangkraf membuka ruang seluasnya. Akan diusahakan mengikut konsep majalah tersebut. Motivasi santai akan tetap menjadi pilihan.

Adakalanya, fokus penulisan berubah-rubah mengikut keperluan semasa. 2010, saya mengubah sedikit fokus daripada majalah kepada buku. Nyata, penulisan buku lebih memerlukan kesabaran. Terlalu banyak prosesnya. Hubungan antara penulis-editor perlu sentiasa akrab.

Lantas, rasanya keputusan kali ini tepat. Menulis untuk majalah kembali menjadi fokus. Kembali kepada fokus penulisan pada tahun 2009. Ketika itu JAKIM membuka pintu seluas-luasnya.

Buku? ya, masih dalam pembikinan. Manuskrip 50 Soal Jawab Remaja masih memerlukan berpuluh-puluh soalan untuk dijawab. Moga dipermudahkan.

Apapun, meletakkan misi penulisan di awal tahun ini suatu yang amat penting. Ia bagaikan menetapkan sasaran kerja tahun (SKT). Seterusnya, misi untuk mengusahakan apa yang dirancang.

Ruzain Syukur Mansor