RESENSI BUKU PHD KECIL TAPI SIGNIFIKAN

December 24, 2011

“Ketika ini ada lebih kurang 100 email yang belum dibalas mengenai permintaan mendapatkan buku ini” itu petikan daripada blog prof Kamil, penulis buku di atas.

Saya sudah khatam buku ini. Dengan RM20, buku ini terbang ke kotak email (dibaca sebagai e-book). terima kasih Prof.

Seorang sifu penulisan pernah berkata “apabila kita sangt suka kepada sesebuah buku itu, akan tercernalah hormon yang akan menyebabkan kita akan sangat leka membacanya.”

Saya fikir ia terjadi apabila saya membaca buku PhD Kecil Tapi Signifikan. Buku ini puas saya cari hatta ke penerbitnya sendiri di UiTM tetapi hampa. Alhamdulillah, Prof Kamil menawarkan dalam bentuk e-book dengan harga yang sangat berbaloi-baloi. Ia adalah buku genre travelog hasil pengamatan dan pengalaman. Ia suatu cetusan hati dan penat lelah mendapatkan PhD. Pengalaman Prof Kamil dan rakan-rakan pantas dikumpul untuk dihadam pembaca.

Saya lihat begini, kita melihat faktor yang besar untuk berjaya seperti kewangan, penyelia, kerja kursus, dan sebagainya. Tetapi Prof Kamil melihat perkara yang kecil dan remeh sebenarnya yang membantu proses itu. Kerja keras, ketekunan, kesabaran, terima kasih dan seumpamanya yang akan menadi taruhan para calon sarjana atau PhD.

Buku ini bagaikan suatu manual hati untuk para calon sarjana mahupun PhD. Kepintaran memahami dasar universiti dan kebijakan menyiapkan thesis itu suatu kelebihan. Untuk itu rasanya kredit harus diberikan kepada penyelia yang membantu. Ia faktor yang paling besar.

Selebihnya, mendapatkan sarjana atau PhD adalah suatu cabaran dalaman. Tiada siapa yang mengawal dan membantu kecuali diri sendiri. Lantas, ini persoalan kekuatan diri, terutamanya calon yang bekerja seperti saya. Buku ini akan saya jadikan benchmark untuk menyiapkan disertasi dalam tempoh setahun dari sekarang. Sama seperti tindakan saya menggantung gambar sifu dakwah, Prof Aziz Md Zin di dinding, sebagai penyuntik semangat untuk diri.

Ini resensi lain daripada yang lain. Ini resensi untuk diri. Buku yang sangan bermanfaat. Terima kasih Prof.

Ruzain Syukur Mansor


CATATAN SARJANA: BENTANG JADI FORUM!

December 22, 2011

Tidak disangka-sangka pembentangan tugasan kali ini menjadi forum pula.
Tiga orang pembentang dipanggil ke hadapan untuk membentang tajuk masing-masing. Macam viva pula.
Pensyarahnya? Pastilah Prof Ab Aziz Md Zin yang saya kagumi.

“Dah sedia. Silakan jika ada yang nak bertanya?” katanya membuka gelanggang.

Kawan-kawan sidang penddengar hanya menggaru kepala. Pelik juga. Belum bentang sudah minta ditanya.

“Sila nyatakan mengapa apa yang kamu tulis lebih baik daripada 2 lagi kajian” tanyanya semakin jelas.

Terkedu. Jawab, harus jawab. Berlatih untuk menjawab hujah seorang Prof. Mujur rakan membantu. Membentang topik berdasarkan soalan spontan. Apa yang penting bagi kajian seseorang pengkaji ialah:
1. Mengapa kajian itu dikira sebagai unik?
2. Apakah penemuan yang signifikan dan sumbangannya keada masyarakat.
3. Apa kelainan kajian tersebut?

Akhirnya, rupa-rupanya soalan-soalan maut dari Prof Aziz itu menjurus kepada sesi Viva atau pembentangan proposal katanya. “Adakalanya disertasi panjang berjela, tetapi sukar diungkap dalam masa 5 minit” tambahnya.

Lantas, bijak menulis, harus pintar juga berhujah dan membentang. Latihan pembentangan kajian berbentuk forum tadi sangat mencabar. Soalan spontan sangat menguji minda. Terima kasih. Antara buah-buah terakhir daripada Prof. Bertuah kami sempat merasai walaupun tak sempat Prof pengerusikan Pembentangan kajian kami nanti

Ruzain Syukur Mansor


CATATAN SARJANA: PROF AB AZIZ MD ZIN BERHIJRAH

December 22, 2011

Prof Ab Aziz Md Zain (Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya 1985-2011)

Itulah bernilainya sebutir mutiara. Sejak Akademi Pengajian Islam belum lagi ditubuhkan. Sejak zaman Yayasan Pengajian Tinggi Islam Kelantan (YPTIK) Prof Aziz antara insan yang banyak mencurah kepakaran. Tahniah Prof kerana telah melahirkan ramai Profesor bidang Dakwah di Malaysia.

Akhirnya, beliau memilih untuk bersara dan mencurah pengalaman di negeri kelahiran.

“Saya sudah berada di Akademi lebih daripada 30 tahun. Sudah sangat selesa dan kurang cabaran. Saya mahukan cabaran” katanya pada majlis persaraan anjuran APIUM baru-baru ini. Saya bertuah kerana berpeluang mendengar butiran insan yang sangat berpengalaman. Berdisiplin dan tegas sekali. Memang selayaknya bergelar Prof.

Kali pertama mengikuti bimbingan Prof Aziz pada tahun 2005. Malangnya Prof tak sempat melihat saya memegang sarjana. Belum sampai waktunya..

2011, saya bangkit dan kembali mengikuti kelas dan subjek yang sama. Fiqh Dakwah bimbingan Prof Aziz. Pesanannya masih sama “semua calon sarjana akan mudah menamatkan bidang kerja kursus. Tetapi lama-kelamaan akan gugur seorang demi seorang”

InsyaAllah Prof. Akan saya usahakan sampai jaya. Amat menarik sekali perwatakan dan gaya beliau memberi contoh ” ekor semut pun ekor juga. Ekor gajah pun dipanggil ekor”

Maksudnya? disertasi tak kiralah tajuk kecil pun dipanggil disertasi juga.

“Tajuk ini liar sifatnya. Kalau tidak dibuat betul dari awal, sampai ke habis dia liar” pesanan ini pasti saya pegang Prof. Dalam sinisnya ada teguran. Suatu sifat yang sudah dimaklumi oleh pensyarah malah paar pelajar. Jarang lambat. Sangat menepati masa. Itu agaknya ciri seorang Profesor.

Prof Ab Aziz, saya mahu jadi seperti Prof. Setakat ini saya belum mampu memegang sarjana. PhD jauh lagi. jadi bila pakai songkok saya pasti ingati Prof. Mungkin itu sahaja setakat ini. Walaupun entah bila akan bertemu, saya bekalkan duta kecil saya, buku Tip urus Kelab Remaja Masjid sempat saya hulurkan sebentar tadi. Moga bermanfaat buatnya menyebarluaskan dakwah. Prof memang sangat suka membaca. Ulasannya sangat tajam.

Saya mengulas dalam nada yang sebak. Prof terpaksa meninggalkan APIUM dan saya tidak sempat naik ke pentas konvokesyen dan bersalaman dengannya sebagai seorang sarjana dakwah. InsyaAllah, buku-buku dan ingatan padanya akan tetap menjadi penyuntik semangat saya untuk menjadi sepertinya.

Ruzain Syukur Mansor


THIS IS MY 225th POST

December 20, 2011

I’m writing a book. I’ve got the page numbers done. — Steven Wright

You published your 224th post.

Next Posting Goal: 225 Posts

1 post to go

Itu bukan ayat saya, tetapi saya kutip dari dashboard blog wordpress saya ini. Dari malam tadi saya memikirkan apa yang ingin dimaksudkannya. Rupanya ia adalah cara wordpress mengajar pemilik blognya membuat sasaran penulisan di dalam blog.

Menulis entry blog pun perlukan sasaran penulisan?
Jadi, ini adalah entry ke 225 bagi blog akademipenulisbebas.wordpress.com Maksudnya apa ya? Mungkin saya sudah mencapai KPI penulisan yang ditetapkan oleh Saudara atau Saudari WordPress (saya kurang arif apakah jantinanya). Rupanya dalam sedar atau tidak wordpress menetapkan sasaran penulisan entry yang harus dicapai oleh penulis blognya bagi satu-satu masa. WordPress telah menetapkan angka 225 sebagai jumlah entry yang harus saya tulis. Inilah dia entry yang ke 225. Well Done!

Jadi, saya menanti, apakah KPI penulisan berikutnya yang ditetapkan oleh wordpress untuk saya capai. Apakah sasaran entry yang diberikan pula kepada saya selepas ini. 500.. 1000.. Entry ? we will wait and see.

Terima kasih wordpress. Takde hadiah ke? Ini asyik promote dia punya wordpress pro sahaja. Daripada domain akademipenulisbebas.wordpress.com kepada akademipenulisbebas.com . Belum lagi, setakat ini. Jenamanya masih belum mantap lagi.

Betul memang betul. Penulisan perlu ada sasaran. Adakah sasaran penulisan tahun ini sudah tercapai? Ada beberapa hari dalam bulan Disember yang belum tamat. Tunggu akhir bulan ini, kita sediakan review

Ruzain Syukur Mansor


CATATAN SARJANA:TUKAR THESIS JADI BUKU

December 20, 2011


Saya benar-benar advance hari ini.

“Ana, thesis pun belum ada lagi, tapi dah ikuti kursus tulis thesis jadi buku” itu sempat saya titipkan kepada rakan sekuliah tadi.

Adakalanya apa yang dicita-citakan perlu dilayan sampai dapat. Malah imaginasinya biar menjangkau batasan masa. Itulah sebabnya saya mengikuti bengkel dari Thesis Kepada Buku kendalian Dr Roosfa Hashim, sifu penerbitan daripada UKM siang tadi.

“Ahh..biar apa orang kata. Saya belum ada thesis, tetapi sudah terbit dua buah buku” itupun suatu penulisan juga. Tapak yang agak kukuh setakat ini (dibaca bukan dengan riak).

“Please dont call me Madam, i don’t have husband” kata Dr Roosfa kepada seorang penulis.
“Why? one day you will have husband” jawab teman penulis itu.

Nota: Dr Roosfa Hashim adalah seorang lelaki. Saya juga dibahasakan sebagai Puan oleh seorang profesor kerana keunikan nama Ruzain. Agakannya nama Ruzain itu mirip nama perempuan. Rupa-rupanya empunya nama itu bermisai! Itulah keunikan nama yang boleh menimbulkan pelbagai persepsi.

Itulah dia Dr Roosfa Hashim, selalu saya baca tulisannya. Terbaru buku beliau bertajuk Bukuku Kubuku. Pengalaman yang sangat mahal harganya. Terima kasih Doktor.

Ilmu dalam thesis jangan hanya diperuk di dalam almari . Kalau boleh kongsi-kongsikan. Tetapi ada banyak seninya. Bukan semudah menulis buku. Ada banyak perkara yang harus diketepikan tetapi originalitynya masih terjaga.

“Kalau zaman duduk di bawah supervisor, calon PhD hanya seorang amatur. tetapi apabila thesis sudah diakui mutunya, sudah selesai viva, selesai segalanya, maka anda adalah pakar di bidang tersebut” itu kata Dr Roosfa. Lantas, mengapa perlu takut?

Namun diakui, ada banyak kaedah penulisan menjadikan thesis sarjana atau PhD dibukukan dan sesuai dibaca semua khalayak. Jangan terlalu banyak istilah saintifik. Jangan banyak nota kaki, orang penat membacanya. Banyak yang dipelajari tadi. Sangat berpuas hati, apabila berjumpa penulis buku yang biasa saya baca karyanya.

Lagi? Bahasanya perlu mudah, tidak meleret-leret. Kebijaksanaan penulis sangat dituntut. Walaupun buku tersebut adalah buku akademik, tetapi penerbit harus menilainya samada sesuai atau tidak untuk diterbitkan. kantung syarikat juga harus difikirkan. Modalnya banyak juga.

InsyaAllah, ada satu hari lagi berguru dengan Dr Roosfa. Banyak isu lagi yang harus diperkatakan. Apa yang penting, bateri minda saya sudah separuh di charge. Moga terus gemerlapan sinarnya

Ruzain Syukur Mansor
IGB 100059


Catatan Sarjana: hampir berakhir tetapi baru bermula

December 19, 2011

Lega, alhamdulillah. Itu sahaja kata-kata yang sesuai diungkapkan buat ketika ini.

“Ustaz dah nak abis?” tanya seorang sahabat baru-baru ini.
“Ya, habis bahagian kerja kursus, tahun hadapan mula menulis” jawab saya ringkas.

Rasanya seperti baru semalam mendaftar diri, hari ini sudah hampir tamat kerjakursus, lantas mula memikirkan tentang cadangan penyelidikan.

Saya tidaklah selaju Syeikh Jamit dan Syeik Ariffin yang sudah memulakan penulisan bab 1 disertasi dakwah mereka. Malah, tidak juga selaju Ustaz Hidayat yang sudah pun membentangkan cadangan penyeliddikan. Kecut perut juga dibuatnya..

Rezeki masing-masing. Apa yang mudah akan nampak senang jika ada kesungguhan. Moga saya juga begitu. Kemahiran menulis akan lebih diuji. Maka, fokus akan jadi lebih kritikal.

“Ana tak dapat sheikh, perlu fokus kepada proposal” itu bunyi sms Sheikh Sahrulazmi, teman sepenulisan yang kini mempersiapkan diri untuk temuduga cuti belajar HLP. Beliau saya ajak untuk menganggotai team penulis Kuliah 3 Minit (KULTIM), Bahagian Pendidikan Islam, Kementerian Pelajaran Malaysia.Penulis prolifik sepertinya pun memerlukan fokus. Apatah saya ini yang masih bertatih-tatih. Lantas, strategi perlu diatur bagi mengendurkan satu dua aktiviti sampingan. Tahun hadapan tahun menulis.

Setahun berlalu, bagaikan baru mahu mengecas bateri rasanya. Masih banyak yang perlu dipelajari. Ilmu penyelidikan sangat penting bagi calon sarjana. Ia bagaikan lampu suluh bagi meninjau-ninjau peluang lompong mana-mana bidang masalah.

Kata-kata Prof Aziz Md Zin makin kuat kedengaran bagaikan berbisik di telinga “calon akan mudah menghadapi bahagian kerja kursus, tetapi akan tumbang seorang demi seorang apabila menempuh musim penulisan disertasi”.

Moga saya tidak tergolong daripada golongan yang dimaksudkan. Saya mahu tamatkan penantian ini dan mahu naik pentas konvokesyen. Jika boleh, ayah dan ibu juga isteri menjadi saksi saat indah itu.

Saya masih ingat, suatu ketika dahulu UM pernah ada dalam angan-angan. tetapi di UIAM, indah sekali persinggahan itu. Allah berikan peluang kedua, pentas konvo UM akan menjadi saksi impian itu jadi kenyataan suatu hari nanti.

Setahun berlalu terlalu pantas. Dihiasi episod berjaga malam menaip tugasan. Kesibukan melayan permintaan majikan tidak pula dikesampingkan. Moga mereka doakan saya berjaya menamatkan penantian ini.

Suatu ketika, mempunyai sarjana muda bagaikan biasa. Akan datang pula nanti, memiliki sarjana pula bagaikan perkara biasa saja. Lantas, saya mahu mendahului zaman itu. Moga Allah perkenankan

Ruzain Syukur


BUKU SOAL JAWAB MOTIVASI REMAJA-DALAM PEMBIKINAN

December 8, 2011

Alhamdulillah.
Allah masih berikan idea dan peluang untuk menulis. Penulis ini bagaikan ikan yang menunggu umpan. Umpan dihulur..kita ngap saja!.

Terima kasih juga kepada editor sebuah syarikat penerbitan tersohor di Shah Alam yang mengilhamkan saya untuk menulis buku soal jawab motivasi remaja.

Berdasarkan kajian pasaran dan permintaan ramai, buku menjawab konflik remaja sangat diperlukan pembaca. Ini pasaran laut biru dunia penulisan remaja. Di saat remaja membaca novel dan buku fiksyen, wujud lompong kosong. Gelodak jiwa mereka harus diselesaikan.

Saya memilih untuk menjawab persoalan ringkas mengenai konflik jiwa remaja. ia juga akan menjawab persoalan remaja dan rakan, cinta, ibu bapa, guru dan dunia siber.

Gaya jawapan agak santai dengan sedikit elemen motivasi, kartun dan pengisian jiwa. Alhamdulillah di saat bergelut dengan tugasan sarjana , masih sempat saya garap suatu peluang dakwah yang sangat mudah untuk ditulis.

Dalam banyak-banyak penulisan, pengalaman menulis buku soal jawab remaja ini terasa sungguh menyeronokkan. Sangat melekat di jiwa mungkin apabila yang dikupas adalah isu hati, jiwa dan perasaan.

KOnflik dan masalah remaja yang dijawab itu juga sebenarnya dilihat sangat rapat memandangkan jiwa pendidik dan jurulatih pembangunan diri memudahkan akses kepada 1001 masalah dan konflik remaja.

Ya, Allah, moga dipermudahkan. Jika menjadi realiti , ia adalah buku ke 4, dan yang ke 3 berkenaan dengan remaja setelah buku Tip Urus Kelab Remaja Masjid serta Misi Jadi Luar Biasa.

Formulanya mudah, menulis dari hati ke hati kerana Allah Taala

Ruzain Syukur Mansor