September 27, 2009

 

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI.

MAAF ZAHIR DAN BATIN

IKHLAS DARIPADA:RUZAIN SYUKUR B MANSOR

DAN  ISTERI NORHAZILA ABD RAZAK

P9190317

Advertisements

September 26, 2009

SUKARNYA MENGAJAR ADAB

“Ingat, jaga adab dan perilaku ketika berhari raya..Belajar menghargai pemberian orang.Ucapkan terima kasih,”

Itu antara nasihat yang sempat saya titipkan kepada anak murid ketika sesi tazkirah Majlis di Ambang Aidilfitri dua hari sebelum 1 Syawal.

Menerapkan adab sopan kepada anak-anak didik merupakan antara cabaran seorang guru.Banyak kali dipesankan , hormat orang tua, berjimat cermat, jangan meninggikan suara, jangan membazir malah sampai berbuih mulut memberi ingatan.

Kesannya? kita lihat bila tiba Aidilfitri.Gerun rasanya melihat anak-anak sepantas kilat membuka sampul angpow di depan tuan rumah.

“Dua ringgit je?, makcik sebelah tu bagi lima ringgit!”,

Kata-kata anak kecil yang biasanya disambut dengan gelak tawa tanda terhibur dengan usikan si anak.Namun jauh di sudut hati si tuan rumah hanya Allah sahaja yang tahu.

“Anak siapa lah budak ni..”

“Ustaznya di sekolah tak ajar adab ke?”

Pasti pedih telinga ustaz dan ustazah kalau mendengarlah komen yang datang dari lubuk hati si tuan rumah.

Berlaku di depan mata saya baru-baru ini ketika seorang anak berumur lebih kurang 9 tahun mengungkapkan kata-kata berikut kepada ayah di hadapannya:

“Lu cakap baik-baik dengan gua!”

Subhanallah! hati berdetik bercampur marah.Saya tahu itu dialog yang sentiasa meniti di bibir pelakon-pelakon drama melayu di televisyen.Watak anak marahkan ibu, anak menengking ayahnya kini ‘dilakonkan’ secara live di depan mata saya sendiri.Salah siapa? itu penangan drama melayu kita.Anak bangga dapat menengking ayahnya.Ayah hanya tersenyum..”alah, budak-budak”, katanya.Kalau anak murid saya begitu ..taulah saya ‘mengajarnya’ atas keceluparan mulutnya itu.

“Ingat, apa yang ustaz cakapkan ini terutamanya tentang adab, jangan masuk telinga kanan, keluar telinga kiri.Jangan pula nanti masuk telinga kanan, tak sempat keluar telinga kiri, keluar ikut telinga kanan juga!”,

sinis bunyinya pesanan saya di hujung tazkirah.

Ketawa anak didik mendengarnya.Tapi itulah hakikatnya apabila ilmu yang didengari hanya masuk ke kepala tidak meresap ke dalam hati dan jantung sehingga ke seluruh pembuluh darah .Begitulah akibatnya sekiranya ilmu hanya berkesan untuk menjawab peperiksaan tidak untuk diamalkan.

“Alangkah baiknya jika segala ilmu di sekolah tu dijadikan drama dan lagu ! baru budak cepat ingat!”,

Itu kata-kata biras saya sewaktu melihat anak-anak saudaranya lebih menghafal dialog Sudin dalam filem Bujang Lapok berbanding hafalan rukun imannya yang lintang pukang.Ada kebenarannya.Tapi  masakan 24 jam belajar di sekolah hanya menyanyi dan berlakon semata-mata?.Walaupun diakui ia antara kaedah pengajaran yang berkesan.

Lantas beberapa sitausi yang sempat saya telusuri di aidilfitri ini sepatutnya membuka mata semua insan, tak kira guru mahupun ibu-bapa.Adab sepatutnya bermula di rumah.

“Din, dah solat belum?, waktu asar dah nak habis ni?”, pantas si ayah mengingatkan anaknya.Tetapi sudahkah si ayah tersebut menunaikan solatnya juga di awal waktu?.Mengajar adab mesti dengan contoh dan tauladan.Baru senang dijadikan pedoman!

“Salam dengan orang tua, mesti cium kedua tangannya”, itu ingatan ibu kepada anaknya.Tetapi adakah itu juga amalannya terhadap orang tuanya?.

Tidak mustahil apa yang kita lakukan terhadap ayah dan ibu kita mungkin juga dilakukan oleh anak-anak kita terhadap kita suatu hari nanti.Ini juga perihal adab.Adab terhadap ibu dan bapa.

Amat  nyata, bahawa  mengajar adab kepada anak-anak ini bukan perkara enteng.Bukan juga hanya tugas warga pendidik.Ibu-bapa jangan lepas tangan.Anak-anak sendiri ingatlah pesanan orang dewasa tentang adab.Mengajar adab perlu dengan seninya.Tidak sama seperti mengajar Matematik dan sains.Cukup sekadar dapat menyelesaikan masalah.Mengajar adab dengan matlamat menyediakan pemimpin akan datang.Yang kaya dengan budi bahasa.Hebat tutur katanya.Hormat akan orang tua.Ingat akan asal-usulnya.

Moga-moga mengajar adab menjadi suatu yang dianggap penting.Amat-amat penting terutama buat anak-anak kita.

 

Ruzain Syukur Mansor

 


NASIHAT RAMADHAN

September 5, 2009

Unit Radio Sekolah?

“Ustaz, kalau boleh ustaz gerakkan unit radio sekolah tentu bagus.Pagi-pagi kita dengarkan murid-murid kita lagu-lagu motivasi dan nasyid mendidik jiwa”.

Itu arahan boss saya suatu ketika dahulu.Alhamdulillah, dua minggu sebelum Ramadhan pagi-pagi di Sawah Sempadan bergema dengan lagu-lagu dan nasyid penuh bermakna.pagi-pagi di Ramadhan ini di selang selikan dengan Bacaan ayat-ayat suci Al-Qur’an dan nasyid Ramadhan.

Ini nasyid kegemaran saya.Liriknya mengasyikkan penuh memujuk dengan senikata yang ringkas.Penuh bermakna.Sesuai untuk murid-murid.

Nasihat Ramadhan.

Bulan Ramadhan bulan bertuah

Bulan ibadah bulan mujahadah

Bulan rahmah bulan maghfirah

Bulan Al-Qur’an dan Lailatulqadar

 

Besarkan Ramadhan dengan puasa

Di waktu malamnya tambahkan ibadah

Bacalah Al-Qur’an banyakkanlah sedekah

Terawih kerjakanlah walaupun sunnah

 

Pelihara mata jagalah telinga

Kawallah lidah dari yang sia-sia

Fikirkanlah yang mendatangkan faedah

Hubungkanlah hatimu dengan Allah

 

Zikir salawat doa panjangkan

Pahala  Ramadhan dipanjang-panjangkan