UMURMU HANYA PINJAMAN

June 22, 2014

 

“Tahniah Ruzain?” bos bersuara.

“Kenapa ya hajah?” penuh kehairanan

“Selamat Hari Lahir” tambah bos lagi.

“Allah! Lupa lagi” sambil menepuk dahi.

Seingat ku ini bukan sekali dua malah banyak kali lupa pada tarikh tarikh istimewa sendiri. Hari lahir sendiri pun diingatkan orang.

Ada pelbagai konotasi yang muncul di minda. Samada mahu melupakan bahawa umur yang akan bertambah atau terlalu sibuk berfikir perkara lain.

Umur sifatnya pinjaman. Alhamdulillah, syukur ya Allah. 34 tahun sudah dipinjamkan umur dan usia kepadaku. Sebanyak mana nafas dan udara diberi sepatutnya sebanyak itu jualah sumbangan kepada ummah.

Kalau dikira umur 63 umur wafat Nabi Muhammad SAW, nescaya ia tidaklah berbaki terlalu lama lagi, sedangkan masih banyak impian yang masih belum tertunai. Namun ia masih membara walaupun tertunai entah bila.

Namun, selagi berbaki akan dimanfaatkan minda dan idea untuk membangun jiwa yang alpa. Ada beberapa sasaran dakwah pena yang belum menemui titik usai. Malah, harus segera diberi nafas agar dicapai penuh jaya.

Selangkah menjengah usia baharu, selangkah juga sebenarnya mengetuk pintu barzakh. Ingatan buat diri dan buat yang lupa diri. Bagaikan lidi yang semakin pendek hujungnya dimamah geselan pada simen lantai. Cantiknya peribahasa semakin tunduk semakin berisi terlekat kemas di minda. Semakin kita merendah diri semakin kita dikasihi dan dihormati.

Ini ingatan buat diri demi usia yang berbaki. Buah iman itulah amal. Buah amal pastilah syurga. Selamat hari lahir yang ke-34 buat diriku Ruzain Syukur b Mansor. Moga kau tidak lupa lagi saat hari lahirmu yang ke-35 tahun hadapan. Itupun jika masih diberi kesempatan bertemu dengan tanggal 22 Jun 2015.

Ruzain Syukur b Mansor

Tanggal usia 34 tahun@ 22 Jun 2014

Advertisements

SEINDAH NAMAMU NURUL INSYIRAH (CATATAN BUAT ANAKANDA)

June 21, 2014

Image

Assalamualaikum anakanda Nurul Insyirah. Ini catatan pertama ayahanda bagi tahun 2014. Khusus ayahanda titipkan buat anakanda. Biarlah ia menjadi dokumen yang pertama anakanda baca setelah anakanda pintar mengenal huruf dan kata. Sekiranya ayahanda masih menghirup udara, ia menjadi pesanan, jika sudah tiada ia bersifat  wasiat buatmu.

Anakanda Insyirah, tujuh tahun lamanya ayahanda dan bonda menunggu kehadiranmu. Penuh sabar bondamu melayan segala pertanyaan sanak saudara dan teman akan kehadiranmu. Ayahandalah yang sentiasa memberikan semangat dan memujuk rasa gundah gulana bondamu. Justeru, 9 Jun 2013..kelahiranmu menjenguk udara dunia menghilangkan rasa perit bondamu melahirkanmu. Tahniah anakanda Insyirah. Inilah dunia. Anakandalah pewaris ayahanda dan bonda. Bakal kami wariskan anakanda dengan segala ilmu dan pedoman agama agar menjadi puteri solehah dan bakal mendoakan kami  di alam yang kekal abadi nanti.

Image

Tujuh tahun kami beraya sebelum kehadiranmu. 2013, kita bertiga anakanda. Walaupun anakanda hanya terlentuk manja ketiga mahu kami zahirkan kegembiraan di pagi Aidilfitri. Cukuplah Allah sebagai saksi bahawa ini antara nikmat-Nya yang wajib disyukuri. Lihatlah senyum di bibir bonda yang sudah hilang segala gundah gulananya.

Image

Biarlah dikata orang, ayahanda ini kurang waras hanya kerana memberikan buku bacaan kepada anaknya yang hanya berumur 3 bulan. Tetapi di dalam hati ayahanda bangga melihat anakanda sudi menikmati keenakan aroma buku. Orang kata melentur buluh biarlah dari rebungnya. Justeru, bacalah anakanda. Persiapan awal buat dirimu sebelum bergelar penulis. Bacalah dengan nama Tuhan-Mu agar menjadi orang yang berguna. Berkawan rapatlah dengan buku agar terus membuka pintu ilmu.

Image

Anakanda Insyirah, teropong ayahandakah? Maafkan ayahanda, kerana sering tiada di rumah melihat dirimu membesar. Demi tugas pada agama, ayahanda bermusafir mencari rezeki dan pengalaman. Namun, dunia teknologi tetap mendekatkan kita. Demi Allah, tanggungjawab pada anakanda tidak akan ayahanda lupakan. Teroponglah sayang..di dalam hati ayahanda kan tetap terpahat akan dirimu. Doakan ayahanda agar tetap istiqamah berkhidmat buat memartabatkan agama.

Image

Senyum tawamu mengubat keletihan ayahanda dan bonda. Ketika sakit demammu, tercerna ilmu baru di minda. Keletahmu, keletah anak kecil ingin meneroka ilmu dan kemahiran baru. Lihatlah dunia sebagai bekalan untuk dibawa bertemu Allah nanti wahai anakanda Insyirah.

Image

Alangkah terkejutnya para teman sepenulisan, melihat usaha ayahanda membawamu menyertai bengkel penulisan. Alangkah bertuahnya anakanda apabila berpeluang untuk menyertai bengkel penulisan seawal usiamu 5 bulan. Ia langkah awal latihan melahirkan penulis hebat buat mewarisi bakat ayahanda. Biarlah anakanda tahu betapa seronoknya bergelar penulis.

Image

Walaupun pandangan anakanda kosong ketika itu, malah tidak faham langsung apa yang diperkatakan oleh penceramah, tapi biarlah sebagai pendedahan. Menulislah daripada hati nescaya impaknya meruntun jiwa. Menulislah untuk ummah agar tercerna tamadun hebat. Menulislah dengan ikhlas jangan minta dibalas.

Image

Tidurlah anakanda, walaupun ayahanda tahu, tidurmu mencari idea dan meluaskan horizon minda. Tidurlah tetapi jangan tertidur.

Image

Nurul Insyirah, anak sulung sifatnya tabah dan sanggup berkorban. Jadilah anak  yang solehah dan menggembirakan ayahanda dan bonda. Jadilah dirimu sendiri dipandu dengan iman dan taqwa. Pilihlah untuk menjadi apa agar di dalam hati tertanam kemas iman dan taqwa. Di hadapanmu laluan penuh berliku, tetapi ingatlah kita ada agama sebagai panduan. Mudah-mudahan dirimu berjaya menjadi mutiara, permata ayah dan bonda

 

Ayahandamu

Ruzain Syukur b Mansor

21 Jun 2013

dari Menara The Royale Bintang Seremban