SAYA MAHU JADI PENULIS

March 27, 2016

SAYA MAHU JADI PENULIS .

Ia buku ke-6 saya, tetapi buku pertama diterbitkan sendiri setelah bersama dengan 5 buah penerbit bagi 5 buah buku terdahulu. Alhamdulillah.

Buku ini sangat istimewa kerana ia usaha membukukan pengalaman jatuh bangun sebagai seorang penulis. Bermual dengan seorang penulis artikel akhbar, majalah, kolumnis serta penulis buku. Semuanya saya ceritakan dalam buku ini untuk dikongsi dengan penulis yang lain.

Semua orang boleh menulis. Itulah yang saya nyatakan dalam buku ini. Kita ada banyak medium penulisan. paling kurang menulis di Facebook dan Boleg peribadi.

Antara kata-kata yang pada saya mempunyai kuasa kata:

“Semua Orang Boleh Menulis’

“karya kita batu nisan di dunia, peneman di alam sana”

“hanya orang yang sibuk sahaja punya masa untuk menulis”

Ringkasnya, buku ini tidak dijual di kedai buku. Kepada yang berminat, sila sms atau Whatsapp saya Ruzain Syukur di talian 019-2103267 untuk saya berikan nombor akaun bank. Harganya RM 26 bagi semenanjung dan RM30 bagi Sabah dan Sarawak. harga tersebut termasuk kos pos.

Cetakan sangat terhad, setakat tarikh entry ini, lebih kuran 40 naskhah sudah dimiliki oleh pembacanya. Jom!

Ruzain Syukur b Mansor
019-2103267
#Sayamahujadipenulis


UMURMU HANYA PINJAMAN

June 22, 2014

 

“Tahniah Ruzain?” bos bersuara.

“Kenapa ya hajah?” penuh kehairanan

“Selamat Hari Lahir” tambah bos lagi.

“Allah! Lupa lagi” sambil menepuk dahi.

Seingat ku ini bukan sekali dua malah banyak kali lupa pada tarikh tarikh istimewa sendiri. Hari lahir sendiri pun diingatkan orang.

Ada pelbagai konotasi yang muncul di minda. Samada mahu melupakan bahawa umur yang akan bertambah atau terlalu sibuk berfikir perkara lain.

Umur sifatnya pinjaman. Alhamdulillah, syukur ya Allah. 34 tahun sudah dipinjamkan umur dan usia kepadaku. Sebanyak mana nafas dan udara diberi sepatutnya sebanyak itu jualah sumbangan kepada ummah.

Kalau dikira umur 63 umur wafat Nabi Muhammad SAW, nescaya ia tidaklah berbaki terlalu lama lagi, sedangkan masih banyak impian yang masih belum tertunai. Namun ia masih membara walaupun tertunai entah bila.

Namun, selagi berbaki akan dimanfaatkan minda dan idea untuk membangun jiwa yang alpa. Ada beberapa sasaran dakwah pena yang belum menemui titik usai. Malah, harus segera diberi nafas agar dicapai penuh jaya.

Selangkah menjengah usia baharu, selangkah juga sebenarnya mengetuk pintu barzakh. Ingatan buat diri dan buat yang lupa diri. Bagaikan lidi yang semakin pendek hujungnya dimamah geselan pada simen lantai. Cantiknya peribahasa semakin tunduk semakin berisi terlekat kemas di minda. Semakin kita merendah diri semakin kita dikasihi dan dihormati.

Ini ingatan buat diri demi usia yang berbaki. Buah iman itulah amal. Buah amal pastilah syurga. Selamat hari lahir yang ke-34 buat diriku Ruzain Syukur b Mansor. Moga kau tidak lupa lagi saat hari lahirmu yang ke-35 tahun hadapan. Itupun jika masih diberi kesempatan bertemu dengan tanggal 22 Jun 2015.

Ruzain Syukur b Mansor

Tanggal usia 34 tahun@ 22 Jun 2014


SEINDAH NAMAMU NURUL INSYIRAH (CATATAN BUAT ANAKANDA)

June 21, 2014

Image

Assalamualaikum anakanda Nurul Insyirah. Ini catatan pertama ayahanda bagi tahun 2014. Khusus ayahanda titipkan buat anakanda. Biarlah ia menjadi dokumen yang pertama anakanda baca setelah anakanda pintar mengenal huruf dan kata. Sekiranya ayahanda masih menghirup udara, ia menjadi pesanan, jika sudah tiada ia bersifat  wasiat buatmu.

Anakanda Insyirah, tujuh tahun lamanya ayahanda dan bonda menunggu kehadiranmu. Penuh sabar bondamu melayan segala pertanyaan sanak saudara dan teman akan kehadiranmu. Ayahandalah yang sentiasa memberikan semangat dan memujuk rasa gundah gulana bondamu. Justeru, 9 Jun 2013..kelahiranmu menjenguk udara dunia menghilangkan rasa perit bondamu melahirkanmu. Tahniah anakanda Insyirah. Inilah dunia. Anakandalah pewaris ayahanda dan bonda. Bakal kami wariskan anakanda dengan segala ilmu dan pedoman agama agar menjadi puteri solehah dan bakal mendoakan kami  di alam yang kekal abadi nanti.

Image

Tujuh tahun kami beraya sebelum kehadiranmu. 2013, kita bertiga anakanda. Walaupun anakanda hanya terlentuk manja ketiga mahu kami zahirkan kegembiraan di pagi Aidilfitri. Cukuplah Allah sebagai saksi bahawa ini antara nikmat-Nya yang wajib disyukuri. Lihatlah senyum di bibir bonda yang sudah hilang segala gundah gulananya.

Image

Biarlah dikata orang, ayahanda ini kurang waras hanya kerana memberikan buku bacaan kepada anaknya yang hanya berumur 3 bulan. Tetapi di dalam hati ayahanda bangga melihat anakanda sudi menikmati keenakan aroma buku. Orang kata melentur buluh biarlah dari rebungnya. Justeru, bacalah anakanda. Persiapan awal buat dirimu sebelum bergelar penulis. Bacalah dengan nama Tuhan-Mu agar menjadi orang yang berguna. Berkawan rapatlah dengan buku agar terus membuka pintu ilmu.

Image

Anakanda Insyirah, teropong ayahandakah? Maafkan ayahanda, kerana sering tiada di rumah melihat dirimu membesar. Demi tugas pada agama, ayahanda bermusafir mencari rezeki dan pengalaman. Namun, dunia teknologi tetap mendekatkan kita. Demi Allah, tanggungjawab pada anakanda tidak akan ayahanda lupakan. Teroponglah sayang..di dalam hati ayahanda kan tetap terpahat akan dirimu. Doakan ayahanda agar tetap istiqamah berkhidmat buat memartabatkan agama.

Image

Senyum tawamu mengubat keletihan ayahanda dan bonda. Ketika sakit demammu, tercerna ilmu baru di minda. Keletahmu, keletah anak kecil ingin meneroka ilmu dan kemahiran baru. Lihatlah dunia sebagai bekalan untuk dibawa bertemu Allah nanti wahai anakanda Insyirah.

Image

Alangkah terkejutnya para teman sepenulisan, melihat usaha ayahanda membawamu menyertai bengkel penulisan. Alangkah bertuahnya anakanda apabila berpeluang untuk menyertai bengkel penulisan seawal usiamu 5 bulan. Ia langkah awal latihan melahirkan penulis hebat buat mewarisi bakat ayahanda. Biarlah anakanda tahu betapa seronoknya bergelar penulis.

Image

Walaupun pandangan anakanda kosong ketika itu, malah tidak faham langsung apa yang diperkatakan oleh penceramah, tapi biarlah sebagai pendedahan. Menulislah daripada hati nescaya impaknya meruntun jiwa. Menulislah untuk ummah agar tercerna tamadun hebat. Menulislah dengan ikhlas jangan minta dibalas.

Image

Tidurlah anakanda, walaupun ayahanda tahu, tidurmu mencari idea dan meluaskan horizon minda. Tidurlah tetapi jangan tertidur.

Image

Nurul Insyirah, anak sulung sifatnya tabah dan sanggup berkorban. Jadilah anak  yang solehah dan menggembirakan ayahanda dan bonda. Jadilah dirimu sendiri dipandu dengan iman dan taqwa. Pilihlah untuk menjadi apa agar di dalam hati tertanam kemas iman dan taqwa. Di hadapanmu laluan penuh berliku, tetapi ingatlah kita ada agama sebagai panduan. Mudah-mudahan dirimu berjaya menjadi mutiara, permata ayah dan bonda

 

Ayahandamu

Ruzain Syukur b Mansor

21 Jun 2013

dari Menara The Royale Bintang Seremban

 


Artikel akademipenulisbebas.wordpress.com dalam sorotan literatur jurnal terbitan Us-China education Review.

December 28, 2013

Image

Blog akademipenulisbebas ini sudah mencapai objektif ia diwujudkan. Kali ini salah satu artikelnya yang bertajuk “Peranan Guru Pendidikan Islam” telah dijadikan rujukan sebuah artikel jurnal terbitan US-China Education Review bertajuk Positive Self Concept For Islamic Education Teachers As a Role Model. Penulisnya? Nurul Asiah Fatehah Muhamad (USIM), Mohd Isa Hamzah, Abd Halim Tamuri (UKM), et all.

Saya teringat salah satu komen sahabat terhadap penulisan di blog ini katanya saya menulis perkara-perkara seolah menunjuk kehebatan sendiri. Nasib baik saya tidak lemah semangat ketika itu. Untuk berlaku adil, blog akademipenulisbebas ini perlu dibaca secara keseluruhan. Ada artikel serius mengenai pendidikan dan dakwah. Sebahagiannya menembusi tembok kebal editor. Sebahagiannya mengutarakan kejayaan saya dalam bidang penulisan. Mengapa? Adakah ianya untuk tujuan mencari kebanggaan? Antara hasrat diwujudkan blog ini adalah  untuk berkongsi jatuh bangunnya seorang penulis bebas. Justeru, pasti pahit dan manisnya.

Seorang agamawan  pernah pada suatu ketika marah-marah kepada seorang penulis novel sirah terkenal negara kerana mendialogkan peristiwa perang dan kisah di zaman sahabat. Jawab penulis itu “sekurang-kurangnya saya buat sesuatu ..menulis kisah kisah tersebut. Apa pula usaha tuan?”

Ringkasnya, kita tulislah di media milik sendiri. Ada komen maksudnya orang prihatin terhadap karya kita. Yang jadi masalahnya kita hanya bising-bising tapi tidak buat apa-apa macam ayam kampung riuh sekampung. Justeru, setiap sumbangan penulisan kita pastikan kualitinya kerana mungkin ia menjadi sorotan atau rujukan para sarjana dalam membuat penyelidikan.


BORANG PENCALONAN JURULATIH PENULISAN KEBANGSAAN DALAM KALANGAN GURU PENDIDIKAN ISLAM/BAHASA ARAB BPI KPM

December 26, 2013

Pencalonan sudah dibuka. Silakan isi

https://docs.google.com/forms/d/1_ZKanszugmVpBjh95xVaqdE1SoWXmW4iIBTybmAoJ7Q/edit#


Artikel terbaharu saya dalam Majalah Cahaya JAKIM

December 26, 2013

Artikel terbaharu saya dalam Majalah Cahaya JAKIM

Artikel bertajuk Sahaja Aku Berhijrah saya dalam majalah Cahaya JAKIM


ULU YAM DI LIVERPOOL BUKTI IMPIAN ANGAN MENJADI KENYATAAN

December 26, 2013

Image

Ia mengundang air mata jantan seorang pembaca tegar. Saya bukan peminat novel-novel tangkap leleh. Tetapi saya pembaca tegar karya travelog. Apatah lagi ia travelog ke luar negara? mengapa? Saya juga ingin ke sana. Kalau boleh biarlah ia ditaja.

Buku ini saya beli setelah melihat kaver tan tajuknya yang super. Saya sudah dapat menangkap karya ini bakal menyentuh hati. Benar, ia memaksa hati seorang lelaki teresak-esak (nasib baik tidak dilihat orang). Apa yang ditulis daripada hati akan pasti menyentuh segenap jiwa.

Nazali Noor bukanlah penulis prolifik yang biasa kita baca karyanya. tetapi apa yang ditulis menyentuh sisi kehidupan anak kampung yang dilatih dengan erti kesusahan. Erti kesusahan rupanya membina kekuatan diri untuk mencapai cita.

Watak ayah, ibu, along dan angah digarap baik kerana ia kisah sebenar. Saya mencemburui Nazali kerana berjaya menjadikan kisah kasih dan sayang ibu, ayah, along dan angahnya sebagai modal menghiris hati dan jantung pembaca. Rupanya kasih dan sayang di waktu kecil menjadi coretan dan bingkisan indah mengungkap rasa rindu.

Kisah kehidupan Nazali di Ulu Yam sebagai budak kaki bangku  yang sering diejek rupanya tidak mematahkan langsung semangatnya untuk ke Liverpool. Saya tahu ia suratan takdir., tetapi hampir pasti 70% keinginan dirinya untuk ke sana mendorongnya untuk berjaya dalam kehidupan. Berjaya bergelar Graduan oversea..menjejak bumi Liverpool..berjaya membuktikan bahawa angan-angan boleh menjadi kenyataan.

Antara yang menarik turut disebut oleh penulis ini “tulislah setiap angan-angan dan impian di atas kertas. Nescaya suatuhari nanti ia akan dibelek semula untuk ditandai dengan lorekan bahawa ia telah dapat dicapai. Impian sudah menjadi kenyataan”

Saya harus akui. Ia memang sudah banyak mencorak kehidupan saya. banyak angan-angan yang sudah menjadi kenyataan. Apa yang boleh saya simpulkan daripada pembacaan terhadap buku ini ialah kita adalah apa yang kita fikirkan. Setiap angan-angan itu akan menjadi doa apabila diusahakan. Or else ..siapa tahu Allah akan kabulkan kerana ia sudah tersurat.

Justeru, binalah impian. Bajailah ia dengan usaha yang bersungguh. Siramialah ia dengan doa.