APA BENAR MENULIS ITU TERAPI?

Apa benar menulis itu terapi? Membaca al-Qur’an itu jua sebenarnya ubat jiwa yang resah. Saya nyatakan kepada peserta Program Remaja Masjid ar-Rahimin siang tadi, bahawa zikir itu menenangkan. Malah, solat dan membaca al-Qur’an juga menenangkan.

Tetapi, seorang penulis sifatnya expressive (maaf jika tersalah menggunakan istilah tersebut). Hakikatnya begitu. Minda penulis yang tersimpan segala macam idea harus diluahkan samada pada blog atau kertasnya. Memendam sesuatu di dalam hati dan minda bagaikan menyimpan bom jangka yang bakal meletup pada bila-bila masa.

Kesibukan tugasan harian juga adakalanya begitu menghimpit. Itu harus saya akui. Jika tidak dikawal akan terus mengganggu minda. Apa yang ditulis akan pula nanti menggambarkan jiwa yang berceramuk. Tidak jelas.

Di dalam memulihkan semangat, sempat saya telusuri blog Pn Ainon sifu Universiti PTS yang rajin menulis tentang peluang dan ruang penulisan. Kesibukan tugasan kerjaya dan menghadapi peperiksaan akhir sarjana memerlukan fokus yang luar biasa. Kurang masa menulis. Kemudian, blog Prof Kamil UiTM yang sarat dengan mesej dakwah turut menjadi inspirasi. Sempat dijengah sepintas lalu. Kisah motivasi santainya memberikan sedikit semangat untuk saya. Buku pasca Travelog dakwah dan Hajinya sentiasa diulang beberapa kali. Sukar sekali mencari penulis dakwah santai sehebat beliau. Apatah lagi seorang Profesor Akaun yang mampu menterjemahkan kisah kehidupan harian dengan cukup bersahaja tetapi memberi kesan.

“Ada cubaan membunuh diri di sekolah saya ustaz, pelajar bukan Islam” luah seorang peserta kumpulan LDK saya ketika berprogram di Masjid ar-Rahimin Klang siang tadi.

“Ya, mungkin sebab di dalam hatinya tiada siapa lagi. Ingat, walau sesukar mana pun kita diuji, kita masih punya Alllah untuk mengadu” tambah saya.

Ya, mengapa mudah mengungkap tetapi sukar untuk dipraktikkan? Moga saya tidak tergolong daripada golongan yang hanya mampu berkata-kata tetapi tidak mampu untuk melaksanakan apa yang dikata. Biar ungkapan ini menjadi semangat “sesukar manapun cubaan dan dugaan, Allah masih ada bersama kita”. Biar sehebat manapun dugaan itu, ingatlah ia sebagai hanya medan ujian buatmu. Agar terus tabah dan bijak mengurus hidup. Kata-kata ini harus menjadi ingatan “orang yang paling sibuk adalah orang yang paling cekap mengurus masa”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: